Sabtu, 21 Juli 2012

Beladiri Jepang & Okinawa

X.Kenjutsu

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Kenjutsu
(剣 术)
Horyu Tower.jpg
Samurai pertempuran dengan pedang di atap Horyu Menara kencan dari Zaman Edo
Fokus Persenjataan
Negara Asal Jepang Jepang
Olimpiade olahraga Tidak
Kenjutsu (剣术 ? ), yang berarti "metode, atau teknik, pedang." Hal ini bertentangan dengan kendo, yang berarti jalan pedang. [1] Kenjutsu, yang berasal dengan samurai kelas feodal Jepang, [2] adalah istilah umum untuk semua (tradisional Koryu ) sekolah ilmu pedang Jepang, khususnya yang yang mendahului para Restorasi Meiji dan gaya modern dari kendo dan iaido yang muncul dari sekolah-sekolah tradisional di akhir abad 19.
Kegiatan yang tepat dan konvensi yang dilakukan saat berlatih kenjutsu bervariasi dari sekolah ke sekolah, dimana sekolah kata di sini mengacu pada praktek, metode, etika, dan metafisika tradisi tertentu, namun umumnya termasuk praktek teknik medan perang tanpa lawan dan teknik di mana dua orang dipasangkan Kata (menampilkan pemogokan kontak penuh ke tubuh dalam beberapa gaya dan tidak ada kontak tubuh Serangan diizinkan pada orang lain). [3] Secara historis dimasukkan sekolah perdebatan di bawah berbagai kondisi, dari menggunakan kayu solid bokutō menggunakan pedang bambu ( shinai ) dan baju besi ( bogu ). [1] : XII, XIII Di zaman modern perdebatan dalam ilmu pedang Jepang lebih sangat terkait dengan Kendo .

Isi

Sejarah

Perkembangan awal

Diperkirakan mungkin bahwa besi pedang pertama yang diproduksi di Jepang pada abad keempat, berdasarkan teknologi yang diimpor dari Cina melalui Semenanjung Korea . [4] : 1 Sementara pedang jelas memainkan peran budaya dan agama penting di Jepang kuno, [4] : 5, 14 itu adalah dalam periode Heian ketika pedang yang diakui secara global Jepang melengkung dikembangkan, dan ketika pedang menjadi senjata penting, serta barang simbolis. [4] : 15 Tidak ada garis keturunan Kenjutsu dikenal selamat dari periode ini, sekolah tertua yang masih ada saat ini muncul di periode Muromachi (1336-1573), yang dikenal untuk jangka waktu antar negara peperangan. Tiga sekolah utama muncul selama periode ini. [1] : XII
Sekolah-sekolah membentuk leluhur untuk gaya keturunan banyak, misalnya dari ITTO ryu telah bercabang Ono-ha Itto ryu dan Mizoguchi-ha Itto-ryu (di antara banyak lainnya). Di pulau Okinawa, seni Motobu Udundi mencakup metode unik dari kedua Kenjutsu dan Iaijutsu . Ini adalah yang masih hidup hanya pedang sistem dari Okinawa. Ini adalah seni bela diri dari keluarga Motobu mulia selama periode Kerajaan Ryukyu. [ rujukan? ]

Periode Edo

Selama periode Edo sekolah menjamur ke nomor lebih dari lima ratus [1] : XIII, dan teknik pelatihan & peralatan canggih. Pada abad kesembilan belas menyebabkan perkembangan dari pedang praktek bambu, shinai, dan baju besi pelindung, bogu. Praktek ini memungkinkan teknik kecepatan penuh dalam perdebatan, sementara mengurangi risiko bahaya serius bagi praktisi. [5] Sebelum ini, pelatihan kenjutsu yang terutama terdiri dari latihan teknik dasar dan dipasangkan Kata , menggunakan praktek yang solid pedang kayu ( bokutō ), atau hidup pisau. [1] : XIII

Penurunan

Mulai tahun 1868, Restorasi Meiji menyebabkan pecahnya kelas militer dan modernisasi Jepang di sepanjang garis negara-negara industri barat. Sebagai samurai kelas secara resmi dibubarkan pada saat ini, kenjutsu jatuh ke dalam penurunan, sebuah pengingat tidak populer di masa lalu. [1] : XIII, XIV Penurunan ini berlangsung selama sekitar dua puluh tahun, sampai meningkatnya kepercayaan nasional menyebabkan peningkatan penyerapan tradisional seni pedang lagi, terutama dalam militer dan polisi.
Pada tahun 1886 para Polisi Jepang berkumpul Kata dari berbagai sekolah kenjutsu menjadi satu set standar untuk tujuan pelatihan. [6] : 11 Proses standarisasi pelatihan bela diri berlanjut ketika, pada tahun 1895, tubuh untuk seni bela diri di Jepang, Dai Nippon Butoku Kai , didirikan. Bekerja pada standardisasi kenjutsu Kata terus selama bertahun-tahun, dengan beberapa kelompok yang terlibat [6] : 11,12, sampai pada tahun 1912 sebuah dekrit resmi dirilis oleh Dai Nippon Butoku Kai. Dekrit ini menyoroti kurangnya kesatuan dalam pengajaran, dan memperkenalkan pengajaran kurikulum inti standar yang kenjutsu individu sekolah akan menambah teknik khas mereka. Ini kurikulum inti, dan sepuluh Kata yang berkembang menjadi seni bela diri modern dari kendo. [6] : 11,14 Poin ini bisa dianggap sebagai akhir dari pengembangan kenjutsu dan kenjutsu disampaikan ke kendo modern. [7]

abad ke-20 dan 21

Modern kenjutsu praktisi memberikan demonstrasi di Devon Kebun Raya di Devon, Alberta , Kanada (2005).
Dengan meningkatnya minat dalam seni bela diri Jepang di luar Jepang selama abad kedua puluh orang di luar Jepang mulai mengambil minat dalam kenjutsu. Banyak seniman bela diri yang mempelajari seni bela diri Jepang mengetahui prinsip-prinsip dari kenjutsu. Untuk pelatihan jenis kenjutsu yang modern praktek yang paling dilakukan dalam gaya suburi dengan bokken. [8]

Senjata

Salah satu senjata pelatihan yang lebih umum adalah pedang kayu (bokuto atau bokken) . Karena berbagai alasan, banyak sekolah menggunakan bokuto sangat khusus dirancang, mengubah bentuk, berat dan panjang sesuai dengan spesifikasi style. Sebagai contoh, bokuto digunakan dalam Yagyu Shinkage-ryu relatif tipis dan tanpa handguard dalam rangka untuk menyesuaikan pendekatan karakteristik sekolah untuk memerangi. Atau, Kashima Shin-ryu praktisi menggunakan lebih tebal dari rata-rata dengan bokuto kelengkungan ada dan dengan gagang yang agak besar. Hal ini tentu saja cocok baik untuk prinsip-prinsip yang berbeda Kashima Shin-ryu dari pertempuran.
Beberapa praktek sekolah dengan fukuro shinai (pedang bambu ditutupi dengan kulit atau kain) dalam keadaan dimana siswa tidak memiliki kemampuan untuk mengendalikan dengan aman bokuto dengan kecepatan penuh atau sebagai tindakan pencegahan keselamatan umum. Bahkan, shinai fukuro tanggal sejauh kembali sebagai abad ke-15.

Teknik dan gaya

Nitōjutsu

Contoh dari praktek nitōjutsu modern.
Sebuah ciri khusus dari silabus kenjutsu banyak adalah penggunaan katana pasangan atau Daito dan wakizashi atau shoto sering disebut sebagai nitōjutsu (二刀 dua metode pedang ? ). Gaya yang mengajarkannya disebut nitōryū (二刀 dua pedang sekolah ? ); kontras Itto-ryu (一刀 satu pedang sekolah ? ). Eksponen paling terkenal dari nitōjutsu adalah Miyamoto Musashi (1584 - 1645), pendiri Hyōhō Niten Ichi-ryu , yang pendukung dalam Kitab Lima Lingkaran . Nitōjutsu tidak namun unik untuk Hyoho Niten Ichi-ryu, juga tidak nitōjutsu yang penciptaan Musashi. Kedua Tenshin Shōden Katori Shinto-ryu yang didirikan pada awal periode Muromachi (ca. 1447), dan Tatsumi-ryu didirikan Eishō periode (1504-1521), mengandung kurikulum nitōjutsu luas sementara juga sebelum pembentukan Musashi Hyoho Niten Ichi-ryu.

Teknik

Hiroshi Ozawa

Terkemuka Kensei

Sumber

  • Klasik Prajurit Tradisi Jepang - 3-volume diatur oleh Diane Skoss (Koryu Buku):

Lihat juga



X.Bojutsu 


Bōjutsu (棒术 ? ), diterjemahkan dari Jepang sebagai "teknik tongkat", adalah seni bela diri dari menggunakan senjata tongkat disebut bo yang berarti "tongkat". [1] [2] [3] tongkat barangkali salah satu senjata paling awal digunakan oleh manusia. Mereka telah digunakan selama ribuan tahun di Asia Timur . Beberapa teknik melibatkan pemotongan, berayun, dan menusuk dengan staf. Lainnya melibatkan menggunakan staf sebagai lemari besi tiang atau penyangga tangan untuk serangan tangan.
Bōjutsu Hari ini biasanya berhubungan baik dengan Okinawa kobudō atau dengan Jepang Koryu Budo . Jepang bōjutsu adalah salah satu elemen inti dari pelatihan bela diri klasik.
Mendorong, berayun, dan teknik yang mencolok sering mirip kosong tangan gerakan, mengikuti filosofi bahwa bo hanyalah "perpanjangan anggota badan seseorang". [4] Akibatnya, bōjutsu sering dimasukkan ke dalam gaya lain pertempuran tangan kosong, atau karate .
Dalam konteks Okinawa, senjata ini sering disebut sebagai kon tersebut.

X.Kyujutsu

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Kyujutsu
(弓 术)
Kyujutsu01.jpg
Fokus Senjata - Bow
Kekerasan Non-kompetitif
Negara Asal Jepang Jepang
Pencipta Tidak ada pencipta tunggal
Parenthood Historis
Olimpiade olahraga Tidak
Kyujutsu (弓术 ? ) ("seni memanah"), adalah tradisional seni bela diri Jepang dari memegang busur ( yumi ) seperti yang dilakukan oleh samurai kelas Jepang feodal. [1] Meskipun samurai yang mungkin paling dikenal karena mereka ilmu pedang dengan sebuah katana ( kenjutsu ), kyujutsu sebenarnya dianggap sebagai keterampilan lebih penting bagi sebagian besar sejarah Jepang. [ rujukan? ] Selama sebagian besar periode Kamakura melalui periode Muromachi (c.1185-c.1568), busur adalah simbol prajurit profesional, dan cara hidup prajurit itu disebut sebagai "jalan kuda dan busur" (弓馬の kyūba tidak michi ? ). [2]

Pengembangan dan praktek

Salah satu sekolah formal awal kyujutsu, mengajar pendekatan ilmiah untuk menembakkan anak panah, adalah Ogasawara-ryu , yang didirikan pada abad ke-14. Secara khusus, praktek menembakkan anak panah saat mengendarai kuda pada kecepatan penuh ( yabusame ) dikembangkan dan dilatih secara luas. [3]
Haluan ( yumi ) itu sendiri cukup tidak biasa dalam bentuk asimetris dan ukurannya sangat besar; sedikit di bawah enam kaki menjadi lebih dari tujuh kaki panjang dan mencengkeram hanya sepertiga dari bawah. Pada puncak penggunaannya, busur terbuat dari kombinasi kayu dan bambu, dan mata panah yang berbeda diciptakan untuk aplikasi yang berbeda. Pelatihan yang terlibat penembakan panah 1.000 per hari, dan teknik yang dikembangkan untuk digunakan mereka ritual dengan fokus sistematis pada berbagai tahap pemotretan dan sikap mental yang diperlukan untuk masing-masing. Selain itu, taktik khusus banyak dikembangkan untuk resimen dari pemanah. [3]

Penurunan dan modern praktek

Tahun 1543 yang matchlock senapan diperkenalkan ke Jepang, Jepang segera mulai memproduksi versi mereka sendiri (Tanegashima) dan penekanan pada keterampilan kyujutsu secara bertahap mulai menurun sebagai Tanegashima dan Yari (tombak) menjadi senjata utama perang. Kyujutsu akhirnya berkembang menjadi "cara busur" modern (弓 Kyudo ? ), masih dipraktekkan hari ini. [3] 


X.Sojutsu 

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Sōjutsu
(枪 术)
Estampe-p1000685.jpg
Sengoku periode samurai dengan tombak ( Yari ).
Fokus Persenjataan ( Yari / Tombak )
Kekerasan Non-kompetitif
Negara Asal Jepang Jepang
Pencipta Tidak ada pencipta tunggal
Parenthood Historis
Olimpiade olahraga Tidak
Sōjutsu (枪术 ? ), yang berarti "seni tombak" adalah seni bela diri Jepang pertempuran dengan Jepang tombak Yari ? ).

Isi

Asal

Meskipun tombak memiliki peran besar dalam awal mitologi Jepang , di mana pulau-pulau Jepang itu sendiri dikatakan diciptakan oleh air garam menetes dari ujung tombak, sebagai senjata prototipe tombak pertama dibawa dari daratan Asia . Ini versi awal tidak dilihat sebagai cocok oleh Jepang, yang kemudian didesain ulang mereka sekali teknologi diijinkan. [1]

Penggunaan dan popularitas

The Yari adalah senjata yang populer selama periode feodal Jepang, [2] menjadi lebih murah untuk memproduksi dan membutuhkan pelatihan kurang dari medan perang senjata lainnya kontemporer, dan pinjaman itu sendiri untuk menutup formasi ashigaru pasukan, bersama dengan senjata api pada saat penerapan mereka di Jepang. Puncak popularitas sōjutsu adalah segera setelah invasi bangsa Mongol di abad ke-13, yang digunakan sendiri tombak dalam jumlah besar. [1]         


Orang Jepang akhirnya dimodifikasi kepala tombak-tombaknya menjadi beberapa variasi yang berbeda, menyebabkan penggunaan tombak baik dengan berjalan kaki dan dari kuda, dan untuk pemotongan serta penggunaan utama dari menyerang dengan menyodorkan. [1]

praktek modern

Sōjutsu biasanya hanya satu komponen dari kurikulum yang komprehensif (tradisional Koryu ) sekolah. Yang masih ada Tenshin Shōden Katori Shinto-ryu mengklaim sebagai sekolah pertama untuk menyertakan sōjutsu dalam kurikulum formal, dan sekolah lain yang sangat terkenal sōjutsu adalah Hozoin-ryu . Sementara saat ini ada sekolah sangat sedikit masih mengajar sōjutsu, pada satu waktu ada sebanyak 450. [1]  


X.Ju-Jutsu 

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Jiu-jitsu
(柔 术)
Jujitsu (dan senapan) dalam school.jpg pertanian
Jujutsu pelatihan di sebuah sekolah pertanian di Jepang sekitar tahun 1920
Juga dikenal sebagai Ju-Jitsu, Jujitsu, Jiu-Jitsu, Jiu-Jutsu
Fokus Bergulat , mencolok , hibrida
Negara Asal Jepang Jepang
Pencipta Diketahui; diadaptasi oleh Samurai (militer kasta ) dan warga sipil
Parenthood Bersejarah
Keturunan seni Judo , Sambo , Brazilian Jiu-Jitsu (melalui judo), Shooto , Aikido , Hapkido , Bartitsu , Nordic Jiu-Jitsu
Olimpiade olahraga Tidak
Jujutsu (pengucapan Inggris: / dʒudʒʌtsu / ; Jepang : 柔术, Jujitsu Tentang suara ini mendengarkan pengucapan Jepang: [dʑɯɯ.dʑɯ.tsɯ] ) adalah Jepang seni bela diri . dan metode pertempuran jarak dekat untuk mengalahkan lawan bersenjata dan lapis baja di mana yang tidak menggunakan senjata atau hanya senjata pendek [1 ] [2] Para jiu-jitsu kata sering dieja sebagai jujitsu, Jujitsu, Jiu-jutsu atau Jiu-Jitsu.
" Ju "dapat diterjemahkan berarti" lembut, lentur, fleksibel, lentur, atau menghasilkan. " " Jutsu "dapat diterjemahkan berarti" seni "atau" teknik "dan merupakan memanipulasi kekuatan lawan melawan dirinya sendiri daripada menghadapi itu dengan kekuatan sendiri. [1] Jujutsu berkembang di kalangan samurai Jepang feodal sebagai metode untuk mengalahkan seorang bersenjata dan lapis baja lawan yang satu tidak menggunakan senjata, atau hanya senjata pendek. [3] Karena mencolok terhadap lawan lapis baja terbukti tidak efektif, praktisi belajar bahwa metode yang paling efisien untuk menetralisir musuh berupa pin, kunci bersama, dan melemparkan . Teknik-teknik ini dikembangkan sekitar prinsip menggunakan energi penyerang melawan dia, bukan langsung menentangnya. [4]
Ada banyak variasi dari seni, yang mengarah pada keragaman pendekatan. Jujitsu sekolah ( ryu ) dapat memanfaatkan segala bentuk bergulat teknik untuk beberapa derajat (yaitu melempar , menjebak, kunci bersama , memegang , gouging, menggigit, disengagements, mencolok , dan menendang ). Selain jiu-jitsu, banyak sekolah mengajarkan penggunaan senjata .
Hari ini, jujutsu dipraktekkan dalam berbagai bentuk olahraga tradisional dan modern. Bentuk olahraga Berasal termasuk olahraga Olimpiade dan seni bela diri dari judo , yang dikembangkan oleh Kano Jigoro di akhir abad 19 dari gaya tradisional beberapa jiu-jitsu, dan Brazilian Jiu-Jitsu , yang pada gilirannya berasal dari sebelumnya (pra-Perang Dunia II ) versi Kodokan judo.

Isi

Sejarah

Asal

Jujitsu pertama dimulai selama periode Sengoku dari periode Muromachi pada tahun 1532 dan didirikan oleh Hisamori Takeuchi, taktik militer dan tuan dari Mimasaka Provinsi . Hisamori dikombinasikan berbagai seni bela diri Jepang yang digunakan di medan perang untuk pertempuran jarak dekat dalam situasi di mana senjata tidak efektif. Berbeda dengan negara tetangga Cina dan Korea yang seni bela diri yang berpusat di sekitar mencolok teknik, tangan Jepang dengan bentuk tangan pertempuran sangat terfokus pada melempar , immobilising, bersama-kunci dan tersedak sebagai teknik mencolok adalah tidak efektif terhadap seseorang yang memakai baju besi di medan perang. Bentuk asli dari jiu-jitsu seperti Takenouchi-ryu juga diajarkan secara luas dan menangkis serangan balik senjata panjang seperti pedang atau tombak melalui belati atau senjata kecil lainnya. Pada awal abad 17 selama zaman Edo , jujutsu akan terus berkembang karena hukum yang ketat yang dikenakan oleh Keshogunan Tokugawa untuk mengurangi perang sebagai dipengaruhi oleh filsafat sosial Cina Neo-Konfusianisme yang diperoleh selama invasi Hideyoshi Korea dan menyebar ke seluruh Jepang melalui ulama seperti Fujiwara Seika . [5] Selama ini senjata ideologi baru dan baju besi menjadi barang-barang dekoratif yang tidak digunakan, sehingga tangan ke tangan pertempuran berkembang sebagai bentuk pertahanan diri dan teknik baru diciptakan untuk beradaptasi dengan situasi perubahan lawan unarmored. Ini termasuk pengembangan teknik mencolok berbagai jujutsu yang diperluas yang mencolok terbatas sebelumnya ditemukan di jujutsu yang ditargetkan daerah vital di atas bahu seperti mata, tenggorokan dan belakang leher. Namun menjelang abad ke-18 jumlah teknik mencolok itu sangat berkurang karena mereka dianggap kurang efektif dan mengerahkan terlalu banyak energi, melainkan mencolok dalam jujustu terutama menjadi digunakan sebagai cara untuk mengalihkan perhatian lawan Anda atau tidak seimbang mereka dalam memimpin sampai bersama- mengunci, mencekik atau melempar. Selama periode yang sama sekolah-sekolah jujutsu banyak akan menantang satu sama lain untuk duel yang menjadi masa lalu populer bagi prajurit di bawah pemerintahan bersatu damai, dari tantangan ini randori diciptakan untuk berlatih tanpa risiko melanggar hukum dan berbagai gaya masing-masing sekolah berevolusi dari memerangi satu sama lain tanpa niat untuk membunuh. [6] [7]
Para Jujutsu istilah tidak diciptakan sampai abad ke-17, setelah waktu itu menjadi istilah selimut untuk berbagai macam bergulat disiplin terkait. Sebelum waktu itu, keterampilan ini memiliki nama-nama seperti "pedang pendek bergulat" (小具足腰之 kogusoku Koshi tidak mawari ? ), "bergulat" (组讨atau组 kumiuchi ? ), "body art" (体 taijutsu ? ), "kelembutan" (柔atau yawara ? ), "seni harmoni" (和 wajutsu, yawarajutsu ? ), "tangan penangkapan" torite ? ), dan bahkan cara "dari kelembutan judo ? ) (sejak 1724, hampir dua abad sebelum Kano Jigoro mendirikan seni modern dari Kodokan Judo ). [2]
Saat ini, sistem pertempuran bersenjata yang dikembangkan dan dipraktekkan selama periode Muromachi (1333-1573) disebut secara kolektif sebagai Jepang gaya lama jujutsu (日本古流柔 Nihon Koryu Jujitsu ? ). Pada periode ini dalam sejarah, sistem dipraktekkan tidak sistem pertempuran bersenjata, tetapi lebih berarti untuk seorang prajurit tidak bersenjata atau ringan bersenjata untuk melawan musuh yang bersenjata lengkap dan lapis baja di medan perang. Dalam pertempuran, itu sering tidak mungkin untuk seorang samurai untuk menggunakan pedang yang panjang, dan karena itu akan dipaksa untuk mengandalkan pedang pendek, belati, atau tangan kosong. Ketika sepenuhnya lapis baja, penggunaan efektif seperti "kecil" senjata mengharuskan kerja dengan bergulat keterampilan.
Metode tempur (seperti yang disebutkan di atas) termasuk mencolok (menendang dan meninju), melempar (tubuh melempar, bersama-lock melempar, tidak seimbang melempar), menahan (menjepit, mencekik, bergulat, gulat) dan persenjataan. Taktik defensif termasuk memblokir, menghindari, off-balancing, pencampuran dan melarikan diri. Senjata kecil seperti tanto (pisau), ryofundo kusari (rantai tertimbang), Kabuto wari (helm pemukul), dan kakushi buki (rahasia atau senjata terselubung) hampir selalu termasuk dalam Sengoku jujutsu.

Pengembangan

Di kemudian waktu, lain Koryu berkembang menjadi sistem yang lebih akrab bagi para praktisi dari Nihon jiu-jitsu biasa terlihat saat ini. Ini benar diklasifikasikan sebagai Edo Jujutsu (didirikan selama zaman Edo ): mereka umumnya dirancang untuk menghadapi lawan tidak mengenakan baju besi maupun dalam lingkungan medan perang. Kebanyakan sistem Edo jujutsu termasuk penggunaan ekstensif atemi waza (teknik penting-mencolok), yang akan digunakan sedikit terhadap lawan lapis baja di medan perang. Mereka akan, bagaimanapun, cukup berharga dalam menghadapi musuh atau lawan selama masa damai mengenakan pakaian jalan normal (disebut sebagai "Suhada bujutsu"). Sesekali, senjata tidak mencolok seperti tanto (belati) atau tessen (besi penggemar) dimasukkan dalam kurikulum Edo Jujutsu.
Sisi lain sejarah yang jarang terlihat adalah serangkaian teknik awalnya termasuk dalam kedua Sengoku dan jujutsu Edo sistem. Yang dimaksud dengan hojo waza (捕縄术 hojojutsu , torinawa jutsu, Nawa jutsu, hayanawa dan lain-lain), itu melibatkan penggunaan kabel hojo, (kadang-kadang sageo atau tasuke) untuk menahan atau mencekik penyerang. Teknik-teknik ini memiliki sebagian besar memudar dari penggunaan di zaman modern, tetapi Tokyo polisi unit masih melatih dalam penggunaan dan terus membawa kabel hojo selain borgol. Sangat tua Takenouchi-ryu adalah salah satu yang lebih baik yang diakui sistem yang melanjutkan pelatihan yang luas dalam hojo waza. Sejak berdirinya periode Meiji dengan penghapusan Samurai dan memakai pedang, tradisi kuno Yagyu Shingan Ryu (Sendai dan garis Edo) telah memfokuskan banyak terhadap jujutsu (yawara) yang terdapat dalam silabus nya.
Banyak lainnya yang sah Nihon jujutsu ryu ada tetapi tidak dianggap Koryu (tradisi kuno). Ini disebut baik Gendai Jujitsu atau jujutsu modern. Tradisi jujutsu modern didirikan setelah atau menjelang akhir dari periode Tokugawa (1868), ketika lebih dari 2000 sekolah (ryu) dari Jujitsu ada. Ryu tradisional Berbagai ryuha yang umumnya dianggap sebagai Koryu jujutsu sebenarnya Gendai Jujutsu. Meskipun modern dalam pembentukan, sangat sedikit Gendai jujutsu sistem memiliki hubungan sejarah langsung ke tradisi kuno dan salah disebut sebagai sistem bela diri tradisional atau ryu. Kurikulum mereka mencerminkan sebuah prasangka terhadap Edo sistem jujutsu yang bertentangan dengan sistem jujutsu Sengoku. Ketidakmungkinan yang dihadapi penyerang yg berlapis baja adalah alasan untuk bias ini.
Seiring waktu, Gendai jujutsu telah dianut oleh aparat penegak hukum di seluruh dunia dan terus menjadi dasar untuk sistem khusus yang digunakan oleh polisi. Mungkin yang paling terkenal dari sistem ini polisi khusus adalah Keisatsujutsu (polisi seni) Taiho jutsu (menangkap seni) sistem dirumuskan dan dipekerjakan oleh Departemen Kepolisian Tokyo.
Teknik Jujutsu telah menjadi dasar bagi banyak teknik tempur militer tak bersenjata (termasuk Inggris / US / pasukan khusus Rusia dan SO1 unit kepolisian) selama bertahun-tahun.
Ada banyak bentuk olahraga jiu-jitsu, judo yang menjadi asli dan paling populer, sekarang menjadi olahraga Olimpiade. Salah satu yang paling umum adalah campuran gaya kompetisi, di mana pesaing menerapkan berbagai pemogokan, melempar, dan memegang untuk mencetak poin. Ada juga Kata kompetisi, di mana pesaing dari gaya yang sama melakukan teknik dan dinilai berdasarkan kinerja mereka. Ada juga kompetisi freestyle, di mana pesaing bergiliran saling serang, dan pelindung dinilai pada kinerja. Bentuk lain yang lebih baru dari kompetisi tumbuh jauh lebih populer di Eropa adalah bentuk serangan acak dari kompetisi, yang mirip dengan Randori tetapi lebih formal.

Deskripsi

Sistem jujutsu Jepang biasanya lebih menekankan pada melempar , melumpuhkan dan menjepit , bersama-penguncian , tersedak , dan mencekik teknik dibandingkan dengan lain seni bela diri sistem seperti karate . Atemi -waza ( mencolok teknik) dipandang sebagai kurang penting di sebagian lebih tua Jepang sistem , karena samurai pelindung tubuh dilindungi terhadap teknik yang mencolok. Para Cina Quanfa / ch'uan-fa ( Kenpo atau kung fu ) sistem fokus pada meninju , mencolok, dan menendang lebih dari jiu-jitsu.
Sistem Jepang hakuda, Kenpo , dan shubaku menampilkan beberapa derajat pengaruh Cina dalam penekanan mereka pada teknik mencolok. Sebagai perbandingan, sistem yang berasal lebih langsung dari sumber Jepang menunjukkan preferensi kurang untuk teknik tersebut. Namun, sekolah jujutsu beberapa mungkin memiliki beberapa pengaruh Cina dalam perkembangan mereka. Ryu jujutsu sangat bervariasi dalam teknik mereka, dan banyak yang termasuk penekanan yang signifikan pada teknik mencolok, meskipun dalam beberapa gaya hanya sebagai set-up untuk mereka bergulat teknik.
Dalam jiu-jitsu, praktisi kereta dalam penggunaan bergerak fatal banyak. Namun, karena kebanyakan siswa melatih di lingkungan non-kompetitif, risiko diminimalkan. Siswa diajarkan jatuh istirahat keterampilan untuk memungkinkan mereka untuk berlatih dengan aman dinyatakan berbahaya lemparan .
Dalam jiu-jitsu, ada lima sektor utama ("seni") dari pelatihan. Yang pertama, Seni Pemblokiran, digunakan untuk mempertahankan terhadap serangan. Kedua, Seni dari Fulcrum Throw, digunakan dalam modern judo . Yang ketiga, Seni dari Throw Non-tumpu diterapkan lewat lemparan yang melibatkan sedikit atau tidak ada kontak dengan lawan. Yang keempat, Seni Escaping (Hakko-Dori), sangat penting dalam banyak gaya Jujitsu. Kelima adalah Seni mencolok (Atemi-Waza).
Para Jujitsu kata dapat dibagi menjadi dua bagian. "Ju" adalah sebuah konsep. Ide di balik ini arti Ju adalah "menjadi lembut", "memberi jalan", "untuk menghasilkan", "menggabungkan", "untuk keluar dari bahaya". "Jutsu" adalah prinsip atau "tindakan" bagian dari Ju-Jutsu. Dalam bahasa Jepang kata ini berarti ilmu pengetahuan atau seni. [8]

Sekolah dan turunannya

Karena mengandung aspek jujutsu begitu banyak, telah menjadi dasar bagi berbagai gaya dan derivasi hari ini. Sebagai instruktur masing-masing dimasukkan teknik baru dan taktik ke dalam apa yang diajarkan kepadanya awalnya, dia bisa menyusun dan membuat nya sendiri ryu (sekolah) atau Federasi untuk membantu instruktur lain, sekolah dan klub. Beberapa sekolah memodifikasi bahan sumber sehingga mereka tidak lagi menganggap diri mereka gaya jujutsu.

Lama sekolah

Pada sekitar 1600 ada lebih dari 2000 jiu-jitsu Jepang ryu , dan fitur-fitur umum ditandai sebagian besar dari mereka. Karakteristik teknis yang spesifik bervariasi dari sekolah ke sekolah. Banyak generalisasi disebutkan di atas tidak berlaku untuk beberapa sekolah dari jiu-jitsu. Sekolah lama jiu-jitsu Jepang meliputi:

Derivatif dan pengaruh

Beberapa contoh dari seni bela diri yang telah berkembang dari atau dipengaruhi oleh jujutsu adalah: Aikido , Bartitsu , [10] Hapkido , Judo (dan dari situ Brazilian Jiu-Jitsu dan Sambo ), Kajukenbo , Kudo , Kapap , dan Kenpo -juga beberapa gaya dari Jepang Karate . Para Wado-ryu Karate sekolah, misalnya, dianggap sebagai cabang dari Shindo Yoshin-ryu Jujutsu yang telah mendapat pengaruh kuat dari Okinawa Karate. [11] Nordic Jiu-Jitsu [12] penyihir adalah campuran dari Shito-ryu Karate [13] , Judo [14] dan Tinju
Beberapa sekolah kemudian menyimpang ke Karate saat ini dan Aiki gaya. Penyimpangan Jepang terakhir terjadi pada 1905 ketika sejumlah sekolah jujutsu bergabung dengan Kodokan . Silabus dari sekolah-sekolah yang bersatu di bawah Kano Jigoro untuk membentuk Judo .

Aikido

Aikido adalah seni bela diri modern yang dikembangkan pada 1910-an dan 1930-an oleh Morihei Ueshiba dari sistem Daito-ryu Aiki-jujutsu teknik untuk fokus pada prinsip rohani harmoni yang membedakan Budo dari Bujutsu. Ueshiba adalah seorang mahasiswa berprestasi dari Takeda Sokaku . Aikido adalah penyempurnaan sistemik teknik defensif dari Aiki-Jujitsu dengan cara yang dimaksudkan untuk mencegah bahaya baik penyerang (Uke) atau bek (Nage). Aikido berkembang cukup sedikit selama hidup Ueshiba, dan gaya sebelumnya seperti Yoshinkan berbeda kurang dari aslinya Aiki-Jujutsu dari apa Ueshiba menekankan menjelang akhir hidupnya dalam apa yang sekarang disebut Iwama ryu .

Bartitsu

Jujitsu pertama kali diperkenalkan ke Eropa pada 1898 oleh Edward William Barton-Wright , yang telah mempelajari Tenjin Shinyō-ryu dan Shinden Fudo Ryu di Yokohama dan Kobe , masing-masing. Dia juga dilatih sebentar di Kodokan di Tokyo . Setelah kembali ke Inggris ia dilipat dasar-dasar dari semua gaya, serta tinju , Savate Perancis tendangan tinju, dan bentuk pertempuran tongkat , ke dalam sistem pertahanan diri eklektik disebut Bartitsu . [10]

Judo

Judo modern adalah contoh klasik dari 'olahraga' yang berasal dari jiu-jitsu dan menjadi berbeda - (meskipun banyak yang belajar judo masih percaya sebagai Kano, bahwa judo bukan olahraga tetapi sistem pertahanan diri menciptakan jalur menuju perdamaian dan universal harmoni melalui seni dan latihan fisik). Lapisan lain dihapus, beberapa seni populer memiliki instruktur yang mempelajari salah satu turunan jujutsu dan kemudian membuat turunan mereka sendiri berhasil dalam persaingan. Hal ini menciptakan sebuah keluarga yang luas dari seni bela diri dan olahraga yang bisa melacak garis keturunan mereka untuk jujutsu di beberapa bagian.
Cara lawan dibahas juga tergantung pada filosofi guru dalam hal pertempuran. Ini menerjemahkan juga dalam berbagai gaya atau aliran jujutsu. Karena dalam setiap teknik jujutsu dibayangkan (termasuk menggigit, rambut-menarik, gouging mata, menyerang selangkangan, dll) diperbolehkan (tidak seperti judo, misalnya, yang tidak menempatkan penekanan pada meninju atau menendang taktik, dan karate, yang melakukan tidak banyak menekankan bergulat dan melempar), praktisi memiliki pilihan yang terbatas teknik.
Tidak jujutsu semua digunakan dalam kontes olahraga, tetapi penggunaan praktis dalam dunia samurai berakhir sekitar tahun 1890. Teknik seperti rambut-menarik dan eye-menyodok itu dan tidak dianggap konvensional dapat diterima untuk digunakan dalam olahraga, sehingga mereka tidak termasuk dalam judo kompetisi atau randori . Judo itu, bagaimanapun, melestarikan, lebih mematikan teknik berbahaya yang Kata . Kata itu dimaksudkan untuk dipraktekkan oleh siswa dari semua nilai, tapi sekarang sebagian besar dilakukan secara resmi sebagai rutinitas set-lengkap untuk kinerja, persaingan kata, dan grading, bukan sebagai individu teknik pertahanan diri di kelas. Namun, judo mempertahankan set lengkap tersedak dan mencekik teknik untuk bentuk olahraga, dan segala macam kunci bersama. Bahkan teknik judo yang menjepit memiliki rasa sakit yang menghasilkan, tulang belakang-dan-tulang rusuk-meremas dan mencekik aspek. Sebuah penyerahan yang disebabkan oleh pin hukum dianggap cara yang sepenuhnya sah untuk menang. Kano dilihat aspek 'kontes' aman judo sebagai bagian penting dari belajar bagaimana untuk benar-benar mengendalikan tubuh lawan dalam pertarungan nyata. Kano selalu dianggap judo menjadi bentuk, dan pengembangan, jiu-jitsu.
Sebuah teknik judo dimulai dengan mencengkeram lawan diikuti dengan off-menyeimbangkan lawan dan menggunakan momentum melawan dia, dan kemudian menerapkan teknik ini. Kuzushi (seni melanggar keseimbangan) juga digunakan dalam jiu-jitsu, di mana serangan lawan dibelokkan menggunakan nya / momentum melawan mereka untuk menangkap gerakan mereka kemudian melemparkan mereka atau pin mereka dengan teknik-sehingga mengendalikan lawan. Dalam kedua sistem, kuzushi sangat penting untuk menggunakan energi sekecil mungkin. Jujitsu berbeda dari judo dalam sejumlah cara. Dalam beberapa keadaan, jutsuka menghasilkan kuzushi oleh lawan satu yang mencolok di sepanjang garis lemah. Metode lain untuk menghasilkan kuzushi termasuk meraih, memutar, atau menusuk area tubuh yang dikenal sebagai atemi poin atau titik-titik tekanan (lihat kyusho-Jitsu ) (area tubuh di mana saraf yang dekat dengan kulit).
Brazilian Jiu-Jitsu
Brazilian Jiu-Jitsu (BJJ) dikembangkan setelah Mitsuyo Maeda membawa judo untuk Brasil pada 1914. Maeda setuju untuk mengajarkan seni untuk Carlos Gracie, anak temannya, Pengusaha dan politikus Gastao Gracie. Setelah Carlos belajar seni dari Maeda, ia melewati pengetahuannya untuk saudaranya Oswaldo, Gastao Jr, George, dan Hélio. Pada saat itu, judo masih sering sering disebut sebagai Kano "Jiu-Jitsu" (dari pendirinya Kano Jigoro), yang menjelaskan mengapa hal ini turunan dari judo disebut Brazilian Jiu-Jitsu bukan Judo Brasil. Penekanan secara bertahap bergeser ke arah tanah bergulat saat Helio Gracie terlalu kecil dan lemah untuk melakukan banyak bergerak standar dan membantu perkembangan seni ini melalui perkelahian, persaingan dan eksperimen. BJJ mendominasi besar modern pertama campuran seni bela diri kompetisi, menyebabkan bidang muncul untuk mengadopsi banyak praktik. Kurang-dipraktekkan stand-up teknik di Gracie Jiu Jitsu tetap dari judo dan jiu-jitsu warisan (pisau pertahanan, senjata pertahanan, melempar, memblokir, memukul dll).

sekolah modern

Setelah transplantasi jujutsu tradisional Jepang ke Barat, banyak dari gaya yang lebih tradisional mengalami proses adaptasi di tangan praktisi Barat, cetakan seni jujutsu yang sesuai dengan budaya barat dalam varietas segudang. Ada gaya kebarat-baratan jelas saat ini banyak jiu-jitsu, yang menempel pada akar Jepang mereka untuk berbagai derajat.
Beberapa pasca-reformasi (didirikan pasca 1905) sekolah terbesar jujutsu termasuk (namun tentu tidak terbatas pada di bahwa ada ratusan (mungkin ribuan), cabang baru dari "jujutsu"):

Olahraga jujutsu

Ada banyak jenis Jujitsu Sport. Salah satu versi Sport jiu-jitsu dikenal sebagai "JJIF Aturan Sport Ju-Jitsu", yang diselenggarakan oleh Ju-Jitsu International Federation (JJIF), dan telah diakui olahraga yang resmi Permainan Dunia .
Sport Jujutsu hadir dalam dua varian utama: Duo (pertahanan diri demonstrasi) di mana kedua tori (penyerang) dan uke (bek) berasal dari tim yang sama dan menunjukkan teknik pertahanan diri, dan Sistem Berjuang (freefighting) di mana pesaing menggabungkan mencolok, bergulat dan pengiriman di bawah aturan yang menekankan keselamatan. Banyak teknik yang berpotensi berbahaya seperti gunting takedowns, necklocks dan tersedak digital dan mengunci dilarang di Sport Jujutsu. Ada sejumlah gaya lain dari jujutsu olahraga dengan peraturan yang bervariasi. Didirikan oleh Ernie Boggs. [15] [16] [17]

Etimologi

Jujitsu, ejaan standar saat ini, berasal menggunakan romanisasi Hepburn sistem. Sebelum paruh pertama abad ke-20, bagaimanapun, Jiu Jitsu-dan kemudian jujitsu lebih disukai, meskipun romanisasi dari kedua kanji sebagai Jitsu itu berubah setia terhadap bahasa Jepang standar. Karena seni bela diri Jepang pertama menjadi dikenal secara luas dari di Barat dalam periode waktu, ejaan sebelumnya masih sering terjadi di banyak tempat. Ju-Jitsu masih merupakan ejaan umum di Perancis, Kanada dan Amerika Serikat sedangkan Jiu-Jitsu adalah yang paling banyak digunakan di Jerman dan Brasil.
Beberapa mendefinisikan jujutsu dan seni yang sama agak sempit sebagai "tak bersenjata" sistem pertempuran jarak dekat yang digunakan untuk mengalahkan atau mengontrol musuh yang juga sama tidak bersenjata. Metode dasar serangan termasuk memukul atau memukul, mendorong atau meninju, menendang, melempar, menjepit atau immobilisasi, mencekik, dan bersama-locking. Berusaha keras juga diambil oleh Bushi (prajurit klasik) untuk mengembangkan metode efektif pertahanan, termasuk menangkis atau memblokir pemogokan, menyodorkan dan tendangan, menerima lemparan atau bersama-locking teknik (misalnya, jatuh dengan aman dan mengetahui bagaimana "campuran" untuk menetralkan Efek teknik ini), melepaskan diri dari genggaman musuh, dan mengubah atau menggeser posisi seseorang untuk menghindari atau menetralkan serangan. Sebagai jujutsu adalah istilah kolektif, beberapa sekolah atau ryu mengadopsi prinsip ju lebih dari yang lain.
Dari sudut pandang yang lebih luas, berdasarkan kurikulum dari banyak seni Jepang klasik sendiri, bagaimanapun, seni ini mungkin dapat lebih akurat didefinisikan sebagai metode yang tak bersenjata berhadapan dengan musuh yang bersenjata, bersama dengan metode menggunakan senjata ringan seperti sebagai Jutte (pentungan, juga disebut jitte), tanto (pisau), atau kakushi buki (senjata tersembunyi), seperti kusari ryofundo (rantai tertimbang) atau bankokuchoki (sejenis buku jari-lap), untuk mengalahkan baik bersenjata atau lawan tidak bersenjata.
Selanjutnya, jujutsu istilah juga kadang-kadang digunakan untuk merujuk kepada taktik untuk pertikaian digunakan dengan senjata utama prajurit: katana atau tachi (pedang), Yari (tombak), naginata (pedang), dan jo (staf pendek), bo (quarterstaff) . Metode ini pertempuran jarak dekat adalah bagian penting dari sistem bela diri yang berbeda yang dikembangkan untuk digunakan di medan perang. Mereka secara umum dapat ditandai baik sebagai Sengoku Jidai (Sengoku Period, 1467-1603) katchu bujutsu atau Yoroi kumiuchi (berkelahi dengan senjata atau bergulat saat mengenakan baju besi), atau Jidai Edo (Edo Periode, 1603-1867) Suhada bujutsu (pertempuran sementara mengenakan pakaian jalan normal periode, kimono dan hakama ).
Karakter Cina柔( Mandarin : ROU; Jepang : ju; Korea : Yu) adalah sama dengan yang pertama di柔道/ judo (Mandarin: róudào; Jepang: judo; Korea: Yudo ). Karakter Cina术(Mandarin: shu; Jepang: jutsu; Korea: sul) adalah sama dengan yang kedua di武术(Mandarin: wǔshù ; Jepang: bujutsu; Korea: musul)

Warisan dan filsafat

Budaya Jepang dan agama telah menjadi saling terkait ke dalam seni bela diri. Buddha , Shinto , Taoisme dan filsafat Konfusianisme berdampingan di Jepang, dan umumnya orang mencampur dan mencocokkan sesuai. Hal ini mencerminkan berbagai pandangan yang ditemukan dalam sekolah yang berbeda.
Jujitsu mengungkapkan filosofi menyerah terhadap kekuatan lawan daripada mencoba untuk melawan kekerasan dengan kekerasan. Memanipulasi serangan lawan menggunakan kekuatan dan arah memungkinkan jujutsuka untuk mengontrol keseimbangan lawan mereka dan karenanya mencegah lawan melawan serangan balik.

X.Sumo 

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Sumo (相扑)
Asashoryu melawan Jan08.JPG
Sebuah pertandingan sumo (tori-kumi) antara Yokozuna Asashoryu (kiri) dan komusubi Kotoshōgiku pada Januari 2008.
Fokus Bergulat
Kekerasan Full-kontak
Negara Asal Jepang Jepang
Olimpiade olahraga Tidak
Situs resmi http://www.sumo.or.jp/eng/~~V
Sumo sumo ? ) adalah olahraga penuh kontak kompetitif di mana seorang pegulat ( pegulat ) mencoba untuk memaksa pegulat lain dari sebuah cincin melingkar ( dohyō ) atau menyentuh tanah dengan apapun selain telapak kaki. Olah raga ini berasal dari Jepang, satu-satunya negara di mana ia berlatih secara profesional. Hal ini umumnya dianggap sebagai Gendai Budo (modern seni bela diri Jepang ), meskipun definisi ini tidak benar sebagai olahraga mempunyai sejarah yang membentang berabad-abad. Banyak tradisi kuno telah diawetkan di sumo, dan bahkan hari ini olahraga mencakup unsur-unsur ritual, seperti penggunaan pemurnian garam, dari hari-hari ketika sumo digunakan dalam agama Shinto . Hidup sebagai seorang pegulat sangat teratur, dengan aturan yang ditetapkan oleh Asosiasi Sumo . Pegulat sumo yang paling diperlukan untuk hidup dalam komunal "kandang pelatihan sumo" yang dikenal di Jepang sebagai heya di mana semua aspek kehidupan sehari-dari makanan untuk cara mereka gaun-ditentukan oleh tradisi yang ketat.

Isi

Asal

Selain penggunaannya sebagai percobaan kekuatan dalam pertempuran, sumo juga telah dikaitkan dengan ritual Shinto, dan bahkan beberapa kuil melaksanakan bentuk tarian ritual dimana manusia dikatakan bergulat dengan Kami (a Shinto ilahi roh). Itu adalah ritual penting di istana kekaisaran. Perwakilan dari setiap provinsi diperintahkan untuk menghadiri kontes di pengadilan dan berjuang. Mereka diminta untuk membayar untuk perjalanan mereka sendiri. Kontes ini dikenal sebagai Sumai tidak sechie, atau "partai Sumai."
Sumo pegulat Somagahana Fuchiemon, c. 1850
Selama sisa catatan sejarah Jepang, popularitas sumo telah berubah sesuai dengan keinginan penguasa dan kebutuhan untuk digunakan sebagai alat pelatihan dalam periode perselisihan sipil. Bentuk gulat tempur mungkin berubah secara bertahap ke salah satu tempat tujuan utama dalam kemenangan adalah untuk melempar lawan. Konsep mendorong lawan keluar dari area didefinisikan datang beberapa waktu kemudian.
Juga, diyakini bahwa cincin, yang didefinisikan sebagai sesuatu selain hanya daerah diberikan kepada pegulat oleh penonton, muncul menjadi ada pada abad 16 sebagai hasil dari sebuah turnamen yang diselenggarakan oleh panglima perang kemudian utama di Jepang, Oda Nobunaga . Pada titik pegulat akan memakai cawat longgar, bukan jauh lebih kaku mawashi dari hari ini. Selama periode Edo , pegulat akan memakai berpohon Kesho-mawashi selama pertarungan, sedangkan hari ini dipakai hanya selama pra-turnamen ritual. Sebagian besar sisa bentuk saat ini dalam olahraga dikembangkan di awal periode Edo.
Sumo gulat adegan c. 1851
Profesional sumo (大 ōzumō ? ) bisa melacak akarnya kembali ke zaman Edo di Jepang sebagai bentuk olahraga hiburan. Para pegulat asli mungkin samurai , sering Ronin , yang diperlukan untuk mencari alternatif bentuk pendapatan. Sekarang turnamen sumo profesional dimulai pada Tomioka Hachiman Shrine pada 1684, dan kemudian ditahan di Eko-in pada periode Edo. Mereka telah diadakan di Kokugikan Ryogoku sejak 1909, meskipun Kokugikan Kuramae telah digunakan untuk turnamen pada masa pasca-perang tahun sampai 1984. Bangsa yang berdekatan dengan Jepang, berbagi budaya banyak tradisi, juga gaya fitur gulat tradisional yang beruang kemiripan dengan sumo. Contoh terkenal termasuk gulat Mongolia , Cina Shuai jiao (摔角) , dan Korea Ssireum . Contoh seni Cina dari 220 SM menunjukkan pegulat Korea dilucuti ke pinggang dan tubuh mereka ditekan bahu. [1]

Memenangkan pertarungan sumo

Pemenang pertarungan sumo adalah baik:
  1. Para pegulat pertama yang memaksa lawannya untuk melangkah keluar dari ring.
  2. Para pegulat pertama yang memaksa lawannya menyentuh tanah dengan bagian manapun dari tubuhnya selain bagian bawah kakinya.
Pada kesempatan langka wasit atau hakim dapat penghargaan kemenangan kepada pegulat yang menyentuh tanah lebih dulu, ini terjadi jika kedua pegulat menyentuh tanah pada sangat hampir saat yang sama dan diputuskan bahwa pegulat yang menyentuh tanah kedua tidak memiliki kesempatan untuk menang sebagai, karena sumo unggul dari lawannya, dia sudah dalam posisi yang dapat dipulihkan lagi. Para pegulat kehilangan disebut sebagai shini-tai ("mayat") dalam kasus ini.
Ada juga sejumlah aturan lain yang jarang digunakan dapat digunakan untuk menentukan pemenang. Misalnya pegulat menggunakan teknik ilegal (atau kinjite ) secara otomatis kehilangan, seperti halnya seseorang yang mawashi (atau sabuk) menjadi benar-benar dibatalkan. Pegulat tidak muncul untuk pertarungan-nya (termasuk melalui cedera sebelumnya) juga secara otomatis kehilangan ( fusenpai ). Setelah pemenang diumumkan, off-tahap gyōji (atau wasit) menentukan kimarite (atau menang teknik) yang digunakan dalam pertarungan, yang kemudian mengumumkan kepada penonton.
Cocok sering terakhir hanya beberapa detik, karena biasanya satu pegulat dengan cepat disingkirkan dari lingkaran atau dilemparkan ke tanah. Namun, mereka kadang-kadang dapat berlangsung selama beberapa menit. Setiap pertandingan didahului oleh upacara rumit ritual . Para pegulat sendiri terkenal dengan ketebalan besar mereka sebagai massa tubuh sering menjadi faktor pemenang dalam sumo. Namun, dengan teknik yang tepat, pegulat yang lebih kecil dapat mengontrol dan mengalahkan lawan yang jauh lebih besar. [2]

The gulat cincin (dohyō)

Pertandingan sumo berlangsung di sebuah dohyō (土俵): cincin, 4,55 meter (14,9 kaki) dengan diameter dan 16,26 meter persegi (175.0 sq ft) di daerah, beras-jerami di atas platform yang terbuat dari tanah liat dicampur dengan pasir . Sebuah dohyō baru dibangun untuk setiap turnamen oleh yobidashi . Di pusat adalah dua garis putih, shikiri-sen, di belakang mana pegulat memposisikan diri di awal pertarungan. [3] Sebuah atap menyerupai sebuah kuil Shinto dapat ditangguhkan atas dohyō tersebut.

Profesional sumo

Pegulat sumo berkumpul di lingkaran sekitar gyoji (wasit) dalam dohyō-iri (cincin memasuki upacara).
Profesional sumo diselenggarakan oleh Asosiasi Sumo Jepang . [4] Para anggota asosiasi, disebut oyakata, semua mantan pegulat, dan adalah orang-orang hanya berhak untuk melatih pegulat baru. Semua pegulat berlatih adalah anggota dari stabil pelatihan (heya) yang dikelola oleh salah satu oyakata, yang adalah stablemaster untuk pegulat di bawahnya. Saat ini ada 47 kandang pelatihan untuk sekitar 660 pegulat. [5]
Semua pegulat sumo mengambil nama gulat disebut shikona (しこ名), yang mungkin atau mungkin tidak berhubungan dengan nama asli mereka. Seringkali pegulat memiliki sedikit pilihan atas nama mereka, yang diberikan kepada mereka oleh pelatih mereka (atau stablemaster), atau dengan pendukung atau anggota keluarga yang mendorong mereka ke dalam olahraga. Hal ini terutama berlaku asing kelahiran pegulat. Pegulat mungkin mengubah waktu gulat beberapa nama selama karir sumo nya. [4]
Sumo gulat adalah hirarki ketat berdasarkan prestasi olahraga. Para pegulat adalah peringkat menurut sistem yang tanggal kembali ratusan tahun, dengan periode Edo. Pegulat dipromosikan atau diturunkan sesuai dengan kinerja mereka dalam enam turnamen resmi diselenggarakan sepanjang tahun. Sebuah hati-hati disiapkan banzuke daftar hirarki penuh dipublikasikan dua minggu sebelum turnamen sumo. [6]

Sumo divisi

Ada enam divisi di sumo: Makuuchi (maksimum 42 pegulat), jūryō (tetap pada 28 pegulat), makushita (tetap pada 120 pegulat), sandanme (tetap pada 200 pegulat), jonidan (sekitar 185 pegulat), dan jonokuchi (sekitar 40 pegulat). Pegulat sumo masuk di divisi jonokuchi terendah dan, kemampuan memungkinkan, bekerja dengan cara mereka sampai ke divisi utama. Pegulat di divisi dua atas dikenal sebagai sekitori , sedangkan pegulat divisi lebih rendah umumnya disebut dengan istilah generik untuk pegulat, pegulat. [7]
Paling atas Makuuchi divisi menerima perhatian yang besar dari penggemar dan memiliki hirarki paling kompleks. Mayoritas pegulat adalah maegashira dan diberi nomor dari satu (di bagian atas) turun menjadi sekitar enam belas atau tujuh belas tahun. Dalam peringkat masing-masing ada dua pegulat, semakin tinggi peringkat yang ditunjuk sebagai "timur" dan lebih rendah sebagai "barat", jadi daftar terus # 1 timur, barat # 1, # 2 timur, # 2 barat, dll [8] Di atas maegashira adalah juara tiga atau peringkat juara, yang disebut sanyaku , yang tidak bernomor. Ini adalah, dalam urutan menaik, komusubi , sekiwake , dan Ozeki . Pada puncak dari sistem peringkat adalah peringkat Yokozuna . [7]
Yokozuna atau juara, umumnya diharapkan untuk bersaing untuk dan memenangkan juara divisi teratas turnamen secara teratur. Oleh karena itu kriteria promosi untuk Yokozuna sangat ketat. Secara umum, Ozeki harus memenangkan kejuaraan untuk dua turnamen berturut-turut atau "kinerja setara" untuk dipertimbangkan untuk promosi ke Yokozuna. [4] Lebih dari satu pegulat bisa memegang pangkat Yokozuna pada saat yang sama.

Kompetisi Pameran diadakan secara berkala setiap tahun di Jepang, dan kira-kira sekali setiap dua tahun para pegulat peringkat teratas mengunjungi sebuah negara asing untuk pameran tersebut. Tak satu pun dari pajangan ini diperhitungkan dalam menentukan peringkat pegulat masa depan. Peringkat ditentukan hanya oleh kinerja di Grand Sumo Turnamen (atau honbasho ), yang dijelaskan lebih rinci di bawah. [3]
Asing dan Pegulat sumo, 1861

Asing partisipasi

Profesional sumo dipraktekkan secara eksklusif di Jepang, tetapi pegulat dari negara lain berpartisipasi. Saat ini ada 55 pegulat resmi terdaftar sebagai orang asing. [9] Pada Juli 2007, ada 19 orang asing dalam dua divisi teratas, yang merupakan rekor sepanjang waktu, dan untuk pertama kalinya, sebagian besar pegulat di san Atas Yaku jajaran berasal dari luar negeri. [10] Baru-baru ini, rasio asing telah stabil dan pada November 2011 ada 18 orang asing dalam dua divisi teratas.
Seorang Jepang-Amerika, Toyonishiki , dan kelahiran Korea Rikidōzan dicapai sekitori status sebelum Perang Dunia II, tetapi tidak secara resmi terdaftar sebagai orang asing. Yang pertama non-Asia untuk mencapai ketenaran dan keberuntungan dalam sumo adalah kelahiran Hawaii Takamiyama . Dia mencapai divisi utama pada tahun 1968 dan tahun 1972 menjadi orang asing pertama yang memenangkan kejuaraan divisi atas. Dia diikuti oleh rekan kelahiran Hawaii Konishiki keturunan Samoa etnis, orang asing pertama yang mencapai peringkat Ozeki pada tahun 1987, dan penduduk asli Hawaii Akebono , yang menjadi Yokozuna asing kelahiran pertama di tahun 1993. Musashimaru , lahir di Samoa tetapi dari Hawaii, menjadi orang asing kedua untuk mencapai peringkat teratas sumo pada tahun 1999. The Yokozuna terbaru, Asashoryu dan Hakuhō , adalah Mongolia . Pada tahun 2012, Mongolia Kyokutenhō menjadi pegulat tertua dalam sejarah modern untuk memenangkan kejuaraan divisi atas. [11] Pegulat dari negara-negara Eropa Timur seperti Georgia dan Rusia juga banyak yang sukses di tingkat atas dari sumo. Pada tahun 2005 Kotoōshū dari Bulgaria menjadi pegulat pertama kelahiran Eropa untuk mencapai peringkat Ozeki dan pertama yang memenangkan kejuaraan divisi atas. [12]
Sampai relatif baru ini, Asosiasi Sumo Jepang tidak memiliki batasan sama sekali pada jumlah orang asing diperbolehkan dalam sumo profesional. Pada bulan Mei 1992, tak lama setelah stabil Oshima telah merekrut enam Mongolia pada saat yang sama, Asosiasi Sumo baru direktur Dewanoumi, yang Yokozuna mantan Sadanoyama , mengumumkan bahwa ia sedang mempertimbangkan membatasi jumlah rekrutan luar negeri per stabil dan secara keseluruhan sumo. [4 ] Tidak ada keputusan resmi, tetapi tidak stabil direkrut setiap orang asing untuk enam tahun ke depan. [13] Ini larangan tidak resmi kemudian santai, tetapi hanya dua orang asing baru per stabil diizinkan, hingga jumlah total mencapai 40. [13] Lalu pada tahun 2002, orang asing satu per kebijakan stabil secara resmi diadopsi. (Larangan itu tidak berlaku surut, sehingga orang asing direkrut sebelum perubahan yang tidak terpengaruh). Meskipun langkah itu telah dipenuhi dengan kritik, tidak ada rencana untuk mengendurkan pembatasan pada saat ini. [13] Awalnya, adalah mungkin bagi tempat di sebuah kandang untuk membuka jika pegulat lahir asing kewarganegaraan Jepang. Ini terjadi ketika Hisanoumi berubah kewarganegaraannya dari Tonga pada akhir 2006, memungkinkan Tonga lain untuk masuk stabil Nya, [14] dan Kyokutenhō perubahan 's kewarganegaraan diperbolehkan Oshima stabil untuk merekrut Mongolia Kyokushuho pada Mei 2007. Namun, pada 23 Februari 2010, Asosiasi Sumo mengumumkan bahwa mereka telah mengubah definisi dari "asing" menjadi "asing kelahiran" (gaikoku shusshin), yang berarti bahwa warga Jepang bahkan naturalisasi akan dianggap sebagai orang asing jika mereka lahir di luar Jepang. Pembatasan pada satu pegulat asing per stabil juga dikonfirmasikan. [15]

Profesional sumo turnamen

Para sumo aula Ryogoku di Tokyo selama Mei, 2001 turnamen.
Ada enam Grand Sumo turnamen (atau honbasho ) setiap tahun: tiga di Aula Sumo (atau Ryogoku Kokugikan ) di Ryogoku , Tokyo (Januari, Mei, dan September), dan masing-masing di Osaka (Maret), Nagoya (Juli) dan Fukuoka (November). Setiap turnamen dimulai pada hari Minggu dan berlangsung selama 15 hari, berakhir juga pada hari Minggu. [16] Setiap pegulat dalam dua divisi atas ( sekitori ) memiliki satu pertandingan per hari, sementara peringkat yang lebih rendah pegulat bersaing dalam tujuh serangan, sekitar satu setiap dua hari.
Setiap hari terstruktur sehingga peringkat tertinggi kontestan bersaing di akhir hari. Dengan demikian, gulat akan dimulai di pagi hari dengan jonokuchi pegulat dan berakhir pada sekitar pukul enam sore dengan pertarungan yang melibatkan Yokozuna atau Ozeki dalam kasus tidak adanya Yokozuna itu. Para pegulat yang memenangkan pertandingan paling selama lima belas hari memenangkan kejuaraan turnamen ( Yusho ) untuk divisinya. Jika dua pegulat terikat untuk bagian atas, mereka bergulat satu sama lain dan pemenang mengambil judul. Tiga arah hubungan untuk kejuaraan jarang terjadi, setidaknya di divisi atas. Dalam kasus ini tiga bergulat saling berpasangan dengan yang pertama untuk memenangkan dua berturut-turut mengambil turnamen. Lebih kompleks sistem playoff untuk kejuaraan yang melibatkan empat atau lebih pegulat juga ada, tetapi ini biasanya hanya dilihat dalam menentukan pemenang salah satu divisi yang lebih rendah.
Sumo Nobori bendera
Matchups untuk setiap hari dari turnamen yang diumumkan sehari sebelumnya. Mereka ditentukan oleh oyakata (atau sumo tua-tua) yang tergabung dalam divisi menilai dari Asosiasi Sumo . Karena ada pegulat banyak lagi di setiap divisi dari Matchups selama turnamen pegulat masing-masing hanya akan bersaing dengan pilihan lawan, sebagian besar dari divisi yang sama. Dengan pengecualian dari sanyaku pegulat peringkat pertarungan pertama cenderung antara pegulat yang dalam beberapa jajaran satu sama lain. Setelah itu pemilihan lawan memperhitungkan kinerja sebelum pegulat. Misalnya dalam pegulat divisi lebih rendah dengan catatan yang sama di sebuah turnamen umumnya dicocokkan satu sama lain, dan Matchups terakhir sering melibatkan pegulat terkalahkan saling bersaing, bahkan jika mereka dari ujung-ujung divisi ini. Di divisi teratas di pegulat beberapa hari terakhir dengan catatan yang luar biasa akan sering pertandingan melawan lawan yang jauh lebih tinggi peringkat, termasuk pegulat sanyaku, terutama jika mereka masih dalam berjalan untuk kejuaraan divisi atas. Demikian pula lebih pegulat berperingkat tinggi dengan catatan yang sangat miskin mungkin menemukan diri mereka berjuang pegulat jauh lebih bawah divisi ini. Untuk Yokozuna dan Ozeki minggu pertama dan setengah dari turnamen cenderung diambil dengan serangan terhadap bagian atas maegashira , para komusubi dan sekiwake, dengan pertarungan dalam peringkat ini sedang terkonsentrasi ke dalam lima hari terakhir ini turnamen ( tergantung pada jumlah pegulat peringkat teratas bersaing). Ini adalah tradisional yang pada hari terakhir tiga terakhir buti dari turnamen adalah antara enam pegulat peringkat teratas, dengan dua puncak bersaing dalam pertarungan yang sangat akhir, kecuali cedera selama turnamen mencegah hal ini.
Ada beberapa cocok-up yang dilarang dalam turnamen bermain reguler. Pegulat yang stabil dari pelatihan yang sama tidak dapat bersaing satu sama lain, atau dapat pegulat yang adalah saudara, bahkan jika mereka bergabung kandang yang berbeda. Satu pengecualian aturan ini adalah bahwa pelatihan mitra stabil dan saudara-saudara dapat saling berhadapan dalam pertandingan playoff kejuaraan-memutuskan.

Bout persiapan

Yokozuna Asashoryu menunggu pertandingan
Pegulat divisi atas akan tiba di stadion pada sore hari dan memasuki ruang ganti. Ada 'Timur' dan 'Barat' kamar sehingga pegulat bersaing tidak memenuhi lawan mereka dari hari sebelum pertandingan. Pegulat akan berubah pertama ke nya Kesho-mawashi , sebuah, hiasan sutra 'apron' bordir, yang ia akan memakai selama cincin memasuki upacara, atau dohyō-iri. Ada empat dohyō-iri pada setiap hari, dua untuk jūryō dan dua untuk pegulat divisi Makuuchi. Dalam setiap kasus ada prosesi yang di ruang ganti timur dan satu untuk mereka di barat. Selama upacara para pegulat diperkenalkan kepada orang banyak satu-per-satu dalam urutan peringkat dan bentuk lingkaran sekitar ring menghadap ke arah luar. Setelah pegulat peringkat tertinggi diperkenalkan mereka berpaling ke dalam dan melakukan ritual singkat sebelum mengajukan off dan kembali ke kamar mereka mengubah Yokozuna memiliki, terpisah lebih rumit dohyō-iri;. Melihat Yokozuna .
Setelah di ruang ganti para pegulat berubah menjadi pertempuran mereka mawashi dan menunggu serangan mereka. Para pegulat memasuki kembali arena dua serangan sebelum mereka sendiri dan duduk di sisi ring. Ada divisi berat badan tidak dalam sumo, dan mempertimbangkan kisaran bobot tubuh dalam sumo, seorang pegulat individu terkadang bisa menghadapi lawan dua kali berat badan sendiri. Ketika giliran mereka, mereka akan dipanggil ke dalam ring oleh yobidashi (penyiar) dan mereka akan me-mount dohyō tersebut. [17]
Kitazakura melempar garam sebelum pertarungan, Oktober 2007
Pada pemasangan dohyō para pegulat melakukan sejumlah ritual yang berasal dari praktek Shinto. Menghadapi penonton, ia mengepalkan tangan dan kemudian melakukan latihan kaki-menghentak shiko untuk mengarahkan roh jahat dari dohyō sebagai gyōji , atau wasit, yang akan mengkoordinasikan pertarungan mengumumkan nama para pegulat 'sekali lagi.
Selain itu, dua atas divisi menambahkan ritual bahkan lebih. Melangkah keluar dari cincin itu ke sudut mereka, pegulat setiap diberi sendok air, yang disebut chikara mizu ("tenaga air"), dengan bilasan yang keluar mulutnya, dan tisu kertas, yang disebut chikara gami ("kertas kekuasaan "), untuk mengeringkan bibirnya. Kemudian kedua langkah kembali ke ring, jongkok berhadapan, tangan lainnya bertepuk mereka, kemudian menyebarkannya lebar (tradisional untuk menunjukkan mereka tidak memiliki senjata). Kembali ke sudut mereka masing-masing mengambil segenggam garam yang mereka melemparkan ke atas ring untuk memurnikan itu.
Akhirnya para pegulat berjongkok di shikiri-sen, atau baris yang dimulai, masing-masing berusaha untuk menatap yang lain ke bawah. Ketika kedua pegulat menempatkan kedua tangannya di tanah atau balik shikiri-sen, mereka muncul mendekam mereka untuk tachi-ai (biaya awal). Dalam divisi atas mereka hampir tidak pernah mengisi pada kesempatan pertama. Sebaliknya, setelah menatap satu sama lain, mereka kembali ke sudut mereka untuk persiapan lebih mental. Garam lebih dilemparkan setiap kali mereka melangkah mundur ke dalam ring. Hal ini dapat terjadi beberapa kali (sekitar tiga, atau bahkan lebih dalam kasus jajaran tertinggi) sampai pada kesempatan terakhir wasit memberitahu mereka mereka harus mulai pertarungan. Panjang total waktu untuk persiapan ini adalah sekitar empat menit untuk pegulat divisi utama, tetapi di divisi yang lebih rendah mereka diharapkan untuk mulai kurang lebih segera.

Sebuah sumo profesional pertarungan

Pegulat sumo, pada turnamen Grand di Osaka , Juli 2006.
Pada tachi-ai kedua pegulat harus melompat dari mendekam secara bersamaan setelah menyentuh permukaan ring dengan dua kepalan tangan pada awal pertarungan, dan wasit bisa restart pertarungan ini jika sentuhan simultan tidak terjadi. Setelah menyelesaikan pertarungan, wasit harus segera menetapkan keputusannya dengan menunjuk nya gunbai atau perang-fan terhadap pihak yang menang. Keputusan wasit adalah final dan tidak dapat dibantah oleh lima shimpan (hakim) duduk di sekitar ring. Jika ini terjadi mereka akan bertemu di tengah ring untuk mengadakan mono-ii (lit: berbicara tentang hal-hal). Setelah mencapai konsensus mereka dapat menegakkan atau membalikkan keputusan wasit atau perintah pertandingan ulang, yang dikenal sebagai torinaoshi . Para pegulat kemudian akan kembali ke posisi awal mereka dan menundukkan satu sama lain sebelum pensiun. Seorang pegulat yang menang biasanya menerima hadiah uang dalam amplop wasit Jika pertandingan telah disponsori. Jika Yokozuna yang dikalahkan oleh pegulat peringkat rendah, adalah umum dan diharapkan untuk penonton untuk melempar bantal kursi mereka ke dalam cincin (dan ke pegulat), meskipun praktik ini secara teknis dilarang.
Sumoclip-may242007-tokyo.ogg
Sebuah klip pendek video dari pertarungan antara divisi sandanme万华城(Mankajō, kiri) dan刚天佑(Gōtenyū, kanan). Mankajō adalah pemenang akhirnya ini pertandingan yang luar biasa panjang pada hari dua belas tahun 2007 Mei honbasho.
Berbeda dengan waktu dalam persiapan pertarungan, serangan biasanya sangat pendek, biasanya kurang dari satu menit, dan sering hanya beberapa detik. Jarang sekali ada pertarungan yang bisa berlangsung selama beberapa menit (hingga empat menit), dalam hal ini wasit atau salah satu hakim duduk di sekitar ring dapat memanggil mizu-iri atau " istirahat air ". Para pegulat secara hati-hati dipisahkan, memiliki istirahat singkat dan kemudian kembali ke posisi yang tepat mereka tinggalkan masuk Adalah tanggung jawab wasit untuk memposisikan para pegulat. Jika setelah empat menit lagi mereka masih menemui jalan buntu mereka mungkin memiliki istirahat kedua, setelah itu mereka mulai dari awal. Selanjutnya kebuntuan tanpa akhir pertarungan di depan mata dapat menyebabkan imbang (hikiwake), hasil yang sangat langka di sumo modern. Penarikan terakhir di divisi utama adalah pada bulan September 1974. [4]
Hari terakhir turnamen disebut senshuraku, yang secara harfiah berarti kesenangan seribu musim gugur. Nama yang berwarna-warni untuk hari puncak turnamen menggemakan kata-kata penulis drama Zeami untuk mewakili kegembiraan dari pertarungan yang menentukan dan perayaan pemenang. Piala Kaisar disajikan kepada pegulat yang menang divisi kejuaraan (Makuuchi) atas. Banyak lainnya (kebanyakan disponsori) hadiah juga diberikan kepadanya. Ini hadiah sering agak rumit, hadiah hiasan, seperti cangkir raksasa, piring hias, dan patung. Lainnya adalah jelas komersial, seperti salah satu piala berbentuk seperti botol Coca-Cola raksasa.
Promosi dan degradasi ditentukan oleh skor pegulat selama 15 hari. Di divisi atas, istilah kachikoshi berarti skor 8-7 atau lebih baik, sebagai lawan makekoshi yang menunjukkan skor 7-8 atau lebih buruk. Seorang pegulat yang mencapai kachikoshi akan hampir selalu dipromosikan lebih lanjut menaiki tangga, tingkat promosi yang lebih tinggi untuk nilai yang lebih baik. Lihat Makuuchi artikel untuk rincian lebih lanjut tentang promosi dan degradasi.
Pegulat divisi atas yang belum gelar Ozeki atau Yokozuna tapi berhasil menyelesaikan turnamen dengan kachikoshi juga memenuhi syarat untuk dipertimbangkan untuk salah satu dari tiga sansho hadiah diberikan untuk "teknik" ( ginōshō ), "semangat juang" ( kantōshō ), dan untuk mengalahkan paling Yokozuna dan Ozeki ( shukunshō ), terkadang disebut sebagai "performa yang luar biasa".
Silakan lihat daftar Yusho pemenang sejak 1909 untuk divisi utama dan divisi dua .

Kehidupan sebagai pegulat sumo profesional

Muda berpangkat rendah pegulat sumo di Tomozuma Stabil di Tokyo mengakhiri latihan rutin sehari-hari mereka dengan bor gerak kaki
Seorang pegulat sumo memimpin sebuah cara yang sangat diperintah kehidupan. Para Asosiasi Sumo mengatur perilaku pegulat dalam beberapa detail. Sebagai contoh, setelah kecelakaan mobil serius yang melibatkan pegulat Asosiasi dilarang pegulat dari mengendarai mobil mereka sendiri. Melanggar aturan dapat mengakibatkan denda dan / atau suspensi, tidak hanya untuk pegulat menyinggung, tetapi juga untuk stablemaster nya.
Pada saat memasuki sumo, mereka diharapkan untuk tumbuh rambut panjang mereka untuk membentuk jambul, atau chonmage , mirip dengan samurai gaya rambut dari Periode Edo . Selanjutnya mereka diharapkan untuk memakai pakaian Jepang tradisional chonmage dan ketika di depan umum. Akibatnya, pegulat sumo dapat diidentifikasi segera ketika di depan umum.
Jenis dan kualitas gaun itu tergantung pada peringkat pegulat. Pegulat di jonidan dan di bawah yang diizinkan untuk hanya memakai jubah katun tipis yang disebut yukata , bahkan di musim dingin. Selanjutnya, ketika di luar mereka harus memakai bentuk sandal kayu yang disebut geta yang membuat suara derap khas sebagai salah satu lapisan di dalamnya. Pegulat di makushita dan sandanme divisi bisa memakai bentuk mantel pendek tradisional lebih yukata mereka dan diperbolehkan untuk memakai sandal jerami, disebut Zori . Para peringkat yang lebih tinggi sekitori bisa memakai jubah sutra pilihan mereka sendiri dan kualitas pakaian yang meningkat secara signifikan. Mereka juga diharapkan untuk memakai bentuk yang lebih rumit jambul disebut ōichō (lit. besar ginkgo daun) pada acara-acara resmi.
Pembedaan serupa dibuat dalam hidup stabil. Para pegulat junior harus bangun paling awal, sekitar 5 pagi, untuk pelatihan sedangkan sekitori mungkin mulai sekitar pukul 7 pagi Ketika sekitori sedang melatih para pegulat junior mungkin memiliki pekerjaan untuk dilakukan, seperti membantu dalam memasak makan siang, membersihkan dan menyiapkan bak mandi, atau memegang handuk sekitori itu. Hirarki peringkat yang diawetkan untuk urutan diutamakan dalam mandi setelah pelatihan, dan makan siang.
Pegulat biasanya tidak diperbolehkan untuk makan sarapan dan diharapkan memiliki bentuk tidur siang setelah makan siang besar. Jenis yang paling umum dari makan siang yang disajikan adalah "makan sumo" tradisional chankonabe yang terdiri dari rebusan mendidih dimasak di meja yang berisi berbagai ikan, daging, dan sayuran. Hal ini biasanya dimakan dengan nasi dan diguyur dengan bir. Ini rejimen tidak sarapan dan makan siang besar diikuti dengan tidur yang ditujukan untuk membantu pegulat menambah berat badan sehingga untuk bersaing lebih efektif.
Pada sore hari para pegulat junior lagi akan biasanya memiliki tugas-tugas pembersihan atau lain untuk melakukannya, sementara mereka sekitori rekan-rekan dapat bersantai, atau berurusan dengan masalah kerja yang berkaitan dengan klub penggemar mereka. Muda pegulat juga akan menghadiri kelas-kelas, meskipun pendidikan mereka berbeda dengan kurikulum khas non-sumo rekan mereka. Pada malam hari sekitori boleh pergi keluar dengan sponsor mereka sementara junior tinggal di rumah di kandang, kecuali mereka adalah untuk menemani stablemaster atau sekitori sebagai hambanya laki-laki (atau tsukebito) ketika dia keluar (ini biasanya peran yang lebih istimewa diberikan kepada seorang pegulat yang mungkin mendekati sekitori statusnya sendiri). Menjadi tsukebito (atau asisten pribadi) untuk anggota senior stabil adalah tugas khas. Sebuah sekitori harus tsukebito banyak, dengan paling junior bertanggung jawab untuk membersihkan dan tugas duniawi lainnya. Hanya tsukebito paling senior akan menemani sekitori ketika ia padam.
Para sekitori juga diberi kamar sendiri di pegulat stabil atau, mungkin tinggal di apartemen mereka sendiri, jangan menikah. Sebaliknya, pegulat junior tidur di asrama komunal. Dengan demikian dunia orang pegulat sumo dibagi luas antara pegulat junior yang melayani, dan sekitori, yang dilayani. Hidup ini sangat keras untuk anggota baru, kepada siapa pekerjaan terburuk cenderung dialokasikan, dan ada tingkat putus sekolah tinggi pada tahap ini.
Efek negatif dari gaya hidup sumo menjadi berbahaya jelas di kemudian hari. Pegulat sumo memiliki harapan hidup antara 60 dan 65, lebih dari 10 tahun lebih pendek dari pria Jepang rata-rata. Mereka sering mengembangkan diabetes , tekanan darah tinggi , dan rentan terhadap serangan jantung. Asupan berlebihan alkohol dapat menyebabkan hati masalah dan stres pada sendi mereka dapat menyebabkan radang sendi . Baru-baru ini, standar berat badan menjadi kurang ketat, dalam upaya untuk meningkatkan kesehatan keseluruhan dari pegulat. [18] [19] Ketinggian rata-rata pegulat sumo adalah sekitar 180 cm (5 '11 ").

Gaji dan pembayaran

Pada 2006, angka-angka gaji bulanan untuk Makuuchi (dalam Yen Jepang ) adalah: [20]
Yokozuna Asashoryu melakukan khas dohyō-iri dari pangkatnya
  • Yokozuna : 2.820.000, sekitar US $ 30.500
  • Ozeki : 2.347.000, sekitar US $ 25.000
  • sanyaku : 1.693.000, sekitar US $ 18.000
  • maegashira : 1.309.000 atau sekitar US $ 14.000
  • jūryō : 1.036.000, sekitar US $ 11.000
Pegulat lebih rendah dari divisi dua, yang dianggap sebagai trainee, hanya menerima uang saku cukup kecil bukan gaji.
Selain gaji pokok, pegulat sekitori juga menerima pendapatan bonus tambahan, yang disebut mochikyukin , enam kali setahun (sekali setiap turnamen, atau Basho) berdasarkan prestasi kumulatif dalam karir mereka sampai saat ini. Bonus ini akan meningkatkan waktu setiap bahwa skor pegulat sebuah kachikoshi (dengan kachikoshi lebih besar memberikan kenaikan gaji lebih besar). Kenaikan khusus dalam bonus ini juga diberikan untuk memenangkan kejuaraan divisi atas (dengan peningkatan ekstra besar untuk kemenangan "sempurna" kejuaraan tanpa kerugian), dan juga untuk mencetak kinboshi (sebuah gangguan dari Yokozuna oleh maegashira ).
Sanyaku pegulat juga menerima tunjangan turnamen relatif kecil tambahan, tergantung pada peringkat mereka, dan Yokozuna menerima uang saku tambahan setiap turnamen kedua, terkait dengan pembuatan sebuah Tsuna baru.
Ada juga hadiah uang untuk pemenang dari setiap kejuaraan divisi, yang meningkatkan dari 100.000 yen untuk sebuah jonokuchi kemenangan hingga ¥ 10.000.000 untuk memenangkan divisi atas. Untuk pegulat di divisi atas memberikan kinerja luar biasa di mata seorang panel juri ada juga tiga penghargaan khusus ( sansho ) yang senilai ¥ 2.000.000 masing-masing. [21]
Individu pertandingan divisi utama juga dapat disponsori oleh perusahaan. Dalam kasus seperti pemenang pertarungan biasanya menerima sekitar ¥ 30.000 bersih per sponsor (dari sumbangan sponsor sebesar 60.000 yen banyak sisanya masuk dalam membayar pajak pegulat di hadiah). Ini hadiah pertarungan disebut kenshokin. Untuk serangan yang melibatkan Yokozuna dan Ozeki jumlah sponsor dari pertarungan bisa sangat besar, sedangkan untuk Matchups peringkat yang lebih rendah mungkin ada sponsor pertarungan sama sekali kecuali salah satu pegulat sangat populer, atau kecuali perusahaan memiliki kebijakan untuk mensponsori semua nya Matchups. Tidak ada hadiah uang pertarungan diberikan untuk serangan diputuskan oleh fusensho (kehilangan kemenangan).
Allah sumo, Nomi tidak Sukune

Sumo dan Shinto

Shinto secara historis digunakan sebagai sarana untuk mengekspresikan nasionalisme Jepang dan identitas etnis, terutama sebelum akhir Perang Dunia II . Hal ini telah melayani untuk melambangkan dan memberikan rasa memiliki, untuk mengidentifikasi dan mempersatukan rakyat Jepang budaya, dan untuk melayani sebagai penghalang demarkasi orang Jepang dari orang lain, memberikan mereka rasa keunikan budaya. Dalam hubungannya dengan Shinto, sumo juga telah dipandang sebagai benteng tradisi Jepang. [22]
Ritual Shinto melingkupi setiap aspek sumo. Sebelum turnamen, dua fungsi gyōji sebagai imam Shinto memberlakukan ritual untuk menyucikan dohyō yang baru dibangun, dan berbagai ritual Shinto berhubungan bahkan dengan dohyō latihan di heya. Baik dohyō-iri, atau cincin memasuki upacara yang dilakukan oleh dua divisi teratas sebelum memulai hari gulat mereka, dan dalam ritual yang dilakukan oleh kedua pejuang segera sebelum pertarungan, berasal dari Shinto. [23] Ini mempertahankan Shinto lain asosiasi juga. The Yokozuna 's cincin memasuki upacara dianggap sebagai ritual pemurnian dalam dirinya sendiri, dan kadang-kadang dilakukan di kuil Shinto untuk tujuan ini. Setiap Yokozuna yang baru dipromosikan melakukan pertamanya cincin memasuki upacara di Kuil Meiji di Tokyo.

Memorabilia

Tegata dari pegulat Makuuchi mantan Terao
Seperti banyak olahraga, ada berbagai macam souvenir dan memorabilia bahwa penggemar bisa memperoleh. Fans membeli kursi kotak atau kursi baris depan biasanya membeli tiket melalui apa yang disebut rumah teh, yang menyediakan item terkait sumo dalam sebuah paket yang meliputi pembelian tiket. Ini semacam memorabilia juga dapat dibeli secara terpisah. Piring, dan cangkir dengan tema terkait sumo adalah barang umum. Salah satu item yang lebih tidak biasa yang dapat dibeli adalah tegata (lit. bentuk tangan) pegulat di antaranya satu adalah penggemar-versi sumo dari sebuah tanda tangan Tegata terdiri dari cetak tangan pegulat menggunakan tinta hitam atau merah. disertai dengan nama juangnya ditulis dengan gaya kaligrafi oleh pegulat sendiri. Tegata asli bisa sangat mahal, tapi salinan cetak dari para pegulat yang paling populer dapat diperoleh sangat murah. Pegulat Hanya dalam dua terbaik jūryō dan divisi Makuuchi diijinkan untuk membuat mereka. Lain tertagih populer adalah salinan banzuke untuk turnamen. Banzuke adalah dokumen yang telah cermat tulisan tangan dalam aksara kaligrafi dan daftar setiap pegulat yang berpartisipasi dalam sebuah turnamen di urutan peringkat.

Sumo berbeda dengan seni bela diri lainnya Timur

Sumo, sementara dianggap sebagai seni bela diri, menyimpang dari gaya Timur yang khas baik di permukaan dan di hatinya. Sedangkan penghargaan seni promosi melalui waktu dan latihan bela diri yang paling, peringkat sumo dapat diperoleh dan hilang setiap dua bulan di turnamen resmi. Sebaliknya, pada lebih umum seni bela diri Jepang (seperti karate ), jajaran diperoleh setelah melewati tes tunggal, dan praktisi karate biasanya tidak diturunkan, bahkan setelah penampilan buruk diulang pada turnamen. Ini perbedaan dari seni bela diri lain menciptakan tekanan tinggi, intensitas tinggi lingkungan untuk pegulat sumo. Semua manfaat yang sekitori pegulat terima dapat diambil dari mereka jika mereka gagal untuk mempertahankan prestasi tinggi di setiap turnamen resmi.
Selanjutnya, sumo tidak menyediakan sarana pencapaian selain turnamen resmi. Peringkat ditentukan semata-mata dengan memenangkan catatan selama turnamen resmi. Di sisi lain, dalam banyak seni bela diri lain Timur, pesaing dapat menampilkan keahlian mereka dengan melakukan rutinitas standar, yang disebut Kata atau bentuk, untuk menerima pengakuan. Dengan demikian, pegulat sumo adalah pejuang yang sangat khusus yang melatih untuk memenangkan pertarungan dengan menggunakan teknik yang baik, karena ini adalah satu-satunya cara mereka untuk mendapatkan hak istimewa yang lebih baik di kandang mereka dan gaji yang lebih tinggi.

X.Kobudo

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Okinawa kobudō
Kata.jpg
Kobudōka menggunakan senjata Bo
Fokus Senjata
Kekerasan Tidak ada kontak
Negara Asal Kerajaan Ryukyu
Olimpiade olahraga Tidak
Okinawa kobudō (冲縄古武道 ? ), mengacu pada sistem senjata klasik seni bela diri Okinawa .
Okinawa kobudō juga dikenal sebagai Kobujutsu Ryukyu (琉球古武术 ? ). [ rujukan? ]

Isi

Definisi dari kobudō Okinawa panjang dan jangka Kobudō

Okinawa kobudō adalah Jepang istilah yang dapat diterjemahkan sebagai "cara bela diri Okinawa lama". Ini adalah istilah generik diciptakan pada abad kedua puluh.
Okinawa kobudō mengacu pada sistem senjata dari seni bela diri Okinawa , termasuk rokushakubo (enam kaki staf, yang dikenal sebagai "BO"), sai (pisau berbentuk pentungan), tonfa (klub ditangani), kama (sabit), dan nunchaku ( tongkat dirantai), tetapi juga Tekko (knuckledusters), tinbe-rochin (perisai dan tombak), dan surujin (rantai tertimbang). Kurang umum Okinawa senjata termasuk tambo (tongkat pendek), Hanbo (staf panjang tengah) dan eKU (perahu dayung desain Okinawa tradisional).
Okinawa kobudō mungkin tidak bingung dengan istilah Kobudō, yang dijelaskan dalam artikel Koryu , karena Kobudō istilah tidak merujuk kepada sistem senjata tetapi mengacu pada konsep moral dari Jepang feodal. [1] [2]

Sejarah

Ini adalah kisah populer dan kepercayaan umum bahwa Okinawa pertanian alat berevolusi menjadi senjata karena pembatasan ditempatkan pada petani oleh Satsuma samurai klan ketika pulau itu menjadi bagian dari Jepang , yang melarang mereka dari membawa senjata. Akibatnya, dikatakan, mereka berdaya dan mengembangkan sistem pertempuran di sekitar alat tradisional mereka bertani. Namun, modern seni bela diri ulama telah tidak dapat menemukan dukungan historis untuk cerita ini, dan bukti ditemukan oleh berbagai poin sejarawan bela diri ke Pechin Prajurit kasta di Okinawa sebagai mereka yang berlatih dan mempelajari berbagai ilmu bela diri, bukan Heimin, atau biasa. Memang benar bahwa Okinawa, di bawah kekuasaan kekuatan asing, dilarang membawa senjata atau berlatih dengan mereka di depan umum. Tapi pertempuran senjata berbasis bahwa mereka diam-diam berlatih (dan jenis senjata mereka berlatih dengan) memiliki akar Cina yang kuat, dan contoh-contoh senjata serupa telah ditemukan di Cina , Malaysia dan Indonesia [3] pra-kencan adaptasi Okinawa.
Okinawa kobudō sistem dibentuk oleh teknik Okinawa pribumi yang muncul dalam Aji, atau kelas bangsawan, dan dengan metode yang diimpor dari Cina dan Asia Tenggara . Sebagian besar tradisi Okinawa kobudō yang selamat dari masa-masa sulit selama dan setelah Perang Dunia II yang diawetkan dan diturunkan oleh Taira Shinken (Ryukyu Kobudō Hozon Shinkokai), Chogi Kishaba (Ryuku Bujustsu Kenkyu Doyukai), dan Kenwa Mabuni (Shito-ryu). Sistem praktis dikembangkan oleh Toshihiro Oshiro dan Motokatsu Inoue sehubungan dengan master. Master mencatat lain yang memiliki Okinawa kobudō Kata bernama setelah mereka termasuk Chōtoku Kyan , Shigeru Nakamura, Kanga Sakukawa , dan Shinko Matayoshi .
Okinawa kobudō seni dianggap oleh beberapa menjadi cikal bakal dari seni bela diri tangan kosong dari karate , dan beberapa gaya seni yang mencakup beberapa tingkat pelatihan kobudō Okinawa sebagai bagian dari kurikulum mereka. Demikian pula, tidak jarang melihat tendangan sesekali atau lainnya kosong-tangan teknik di Okinawa kobudō kata. Teknik-teknik dari dua seni yang erat kaitannya dalam beberapa gaya, dibuktikan dengan varian kosong tangan dan senjata Kata tertentu: misalnya, Kanku-dai dan Kanku-sai, dan Gojūshiho dan Gojūshiho-no-sai, meskipun ini adalah contoh Okinawa kobudō Kata yang telah dikembangkan dari karate Kata dan tidak tradisional Okinawa kobudō bentuk. Lain yang lebih otentik Okinawa kobudō Kata menunjukkan unsur teknik tangan kosong seperti terlihat dalam bentuk yang lebih tua seperti Soeishi Tidak ada Dai, bentuk bo yang merupakan salah satu yang otentik kobudō beberapa Okinawa Kata memanfaatkan tendangan sebagai teknik kedua dari belakang. Beberapa Okinawa kobudō Kata telah mengalami kurang "pembangunan modern" dari karate dan masih mempertahankan banyak lagi unsur-unsur asli, refleksi yang dapat dilihat dalam kata karate bahkan lebih modern. Hubungan antara tangan kosong dan metode senjata bisa langsung berhubungan dalam sistem seperti yang dirumuskan dalam rangka melestarikan kedua seni seperti Kobujutsu Inoue / Taira 's Ryukyu Hozon Shinko Kai dan Motokatsu Inoue Yuishinkai Karate Jutsu. M. Inoue menarik perbandingan langsung antara penggunaan senjata tertentu dan berbagai elemen teknik tangan kosong seperti mirroring sai Haito / Shuto waza, tonfa mencerminkan bahwa dari urkaken dan hijiate, dan kama dari kurite dan kakete, sebagai contoh. Gerak kaki di kedua metode adalah saling dipertukarkan.

Senjata dan Kata

Okinawa kobudō berada di puncaknya beberapa 200-400 tahun yang lalu dan dari semua Kata otentik kobudō Okinawa dipraktekkan saat ini, hanya relatif sedikit dengan perbandingan tetap masih ada. Antara 18 sampai abad ke-20 awal penurunan dalam studi kobujutsu Ryukyu (seperti yang dikenal saat itu) berarti bahwa masa depan dari tradisi bela diri dalam bahaya. Selama periode Taisho (1912-1926) beberapa seni bela diri eksponen seperti Yabiku Moden membuat terobosan besar dalam mengamankan masa depan kobujutsu Ryukyu. Sejumlah besar bentuk-bentuk yang masih dikenal adalah karena upaya Taira Shinken yang bepergian di sekitar Kepulauan Ryukyu di bagian awal abad ke-20 dan dikompilasi 42 Kata yang ada, meliputi 8 jenis senjata Okinawa . Sementara Taira Shinken mungkin belum mampu mengumpulkan semua Okinawa masih ada kobudō kata, orang-orang yang berhasil melestarikan terdaftar di sini. Mereka tidak mencakup semua yang berasal dari Matayoshi, Uhuchiku dan sungai Yamanni namun.

Bo

The Bo adalah staf enam kaki panjang, kadang-kadang meruncing di ujung. Hal ini mungkin dikembangkan dari alat pertanian disebut tenbin: sebuah tongkat yang ditempatkan di bahu dengan keranjang atau karung tergantung dari kedua ujung. Para bo juga mungkin digunakan sebagai pegangan untuk menyapu atau sekop. Para bo, bersama dengan variasi yang lebih pendek seperti jo dan Hanbo juga bisa dikembangkan dari tongkat yang digunakan oleh wisatawan, terutama biarawan. Para bo dianggap sebagai 'raja' dari senjata Okinawa, karena semua orang lain mengeksploitasi kelemahan dalam pertempuran itu, sedangkan ketika memerangi mereka itu adalah menggunakan kekuatan terhadap mereka. Para bo adalah awal dari semua senjata Okinawa (dan efektif salah satu awal dari semua senjata dalam bentuk staf dasar), dan secara tradisional terbuat dari kayu ek merah atau putih.

Sai

Para sai adalah pentungan tiga cabang kadang-kadang keliru diyakini sebagai variasi pada alat yang digunakan untuk membuat alur-alur di tanah. Ini sangat tidak mungkin sebagai logam di Okinawa adalah dalam pasokan pendek pada saat ini dan tongkat akan melayani tujuan ini lebih memuaskan untuk orang biasa miskin, atau Heimin. Para sai muncul mirip dengan pedang pendek, tetapi tidak berbilah dan akhirnya secara tradisional tumpul. Senjata itu adalah logam dan kelas dengan pentungan panjangnya tergantung pada lengan pengguna. Dua garpu lebih pendek di kedua sisi poros utama yang digunakan untuk menangkap (dan kadang-kadang melanggar) senjata lain seperti pedang atau bo. Sebuah bentuk yang dikenal sebagai nunti sai, kadang-kadang disebut Manji sai (karena penampilannya menyerupai swastika kanji) memiliki dua gigi lebih pendek menunjuk ke arah yang berlawanan, dengan yang lain monouchi bukan pegangan.

Tonfa

Para tonfa diduga berasal sebagai pegangan sebuah batu kisaran digunakan untuk menggiling biji-bijian. Hal ini biasanya terbuat dari kayu ek merah, dan dapat dicengkeram oleh gagang tegak lurus pendek atau dengan poros utama lagi. Seperti dengan semua senjata Okinawa, banyak bentuk yang mencerminkan teknik "tangan kosong". Tonfa ini lebih mudah diakui oleh perkembangan modern dalam bentuk polisi tongkat tapi penggunaannya berbeda.

nunchaku

Nunchaku adalah dua bagian dari kayu (atau logam dalam inkarnasi modern) dihubungkan oleh kabel atau rantai. Ada banyak kontroversi atas asal-usulnya: sebagian mengatakan itu pada mulanya merupakan senjata Cina, yang lain mengatakan itu berevolusi dari flail pengirikan, sementara satu teori dimaksudkan bahwa itu dikembangkan dari sedikit kuda. Cina nunchaku cenderung bulat, sedangkan Okinawa yang adalah segi delapan, dan mereka awalnya dihubungkan oleh rambut kuda. Ada banyak variasi pada nunchaku, mulai dari staf tiga sectional (san-setsu-kon, disebutkan kemudian dalam artikel ini), lebih kecil multi-bagian nunchaku. Para nunchaku dipopulerkan oleh Bruce Lee dalam sejumlah film, buatan baik di Hollywood dan Hong Kong . Sekarang juga dibuat dengan rantai atau tali di antara keduanya. Senjata ini adalah ilegal di New York State, Kanada, dan sebagian Eropa.

Kama

Kama adalah pertanian tradisional sabit , dan dianggap salah satu yang paling sulit untuk belajar karena bahaya yang melekat dalam berlatih dengan seperti senjata. Titik di mana pisau dan menangani bergabung dalam model "senjata" biasanya memiliki sudut dengan mana suatu bo bisa terperangkap, meskipun bersama ini terbukti menjadi titik lemah dalam desain, dan contoh-contoh modern cenderung memiliki pegangan yang lebih pendek dengan pisau yang dimulai mengikuti garis pegangan dan kemudian membungkuk, meskipun untuk tingkat yang lebih rendah, ini bentuk kama dikenal sebagai natagama . Pinggir sebuah sabit padi tradisional, seperti orang akan membeli dari toko perangkat keras Jepang, terus pegangan tanpa takik, karena hal ini tidak diperlukan untuk digunakan.

Tekko

Para Tekko atau tecchu adalah bentuk knuckleduster , dan terutama mengambil bentuk utama dari penggunaan dari yang kosong tangan teknik, sementara juga memperkenalkan gerakan pemotongan. Para Tekko biasanya dibuat dengan lebar tangan dengan sesuatu di antara satu dan tiga poin menonjol di bagian depan buku jari dengan poin yang menonjol di bagian atas dan bagian bawah buku jari. Mereka dapat dibuat dari berbagai bahan keras tetapi terutama ditemukan dalam aluminium, besi, baja, atau kayu.
  • Maezato (Dari Taira Shinken)

Tinbe-rochin

Tradisional perisai yang digunakan dalam kobudō
Para tinbe-rochin terdiri dari perisai dan tombak. Ini adalah salah satu senjata paling Okinawa dikenal. Para tinbe (perisai) dapat dibuat dari berbagai bahan tetapi umumnya ditemukan pada pokok anggur atau tongkat, logam, atau archetypically, dari shell penyu (historis, Kepulauan Ryukyu sumber utama 'dari makanan, perikanan, menyediakan pasokan cangkang kura-kura ). Ukuran perisai umumnya sekitar 45 cm dan 38 cm lebar. Para rochin (tombak pendek) dipotong dengan panjang poros menjadi jarak yang sama dengan lengan bawah ke siku jika sedang diselenggarakan di tangan. Ujung tombak kemudian menjorok dari poros dan dapat ditemukan dalam desain yang berbeda banyak bervariasi dari tombak untuk pedang pendek dan parang gaya mengimplementasikan.

Surujin

Surujin ini terdiri dari rantai atau tali kulit tertimbang dan dapat ditemukan dalam dua jenis: 'tan surujin' (pendek) dan 'naga surujin' (panjang). Panjang sekitar 150-152 cm dan 230-240 cm masing-masing. Ini adalah senjata yang dapat dengan mudah tersembunyi sebelum digunakan, dan karena fakta ini bisa meluluhkan efektif. Dalam era modern, ditemukan dengan instrumen berbilah di satu ujung dan berat di ujung lainnya, teknik surujin sangat mirip dengan mereka yang nunchaku. Tali kulit digunakan untuk praktek atau kumite, sedangkan rantai yang disukai untuk demonstrasi, tapi tali (paling sering dari rami) adalah bahan asli yang digunakan.
  • Nagai Kusari, Mijikai Kusari
  • Matayoshi Kobudō: Suruchin tidak Toseki

eKU

Gaya Okinawa dari dayung disebut eKU (ini sebenarnya mengacu pada kayu lokal paling sering digunakan untuk dayung), eiku, iyeku, atau ieku. Keunggulan Yang perlu diperhatikan adalah titik kecil di kurva, ujung salah satu sisi dayung dan punggung bukit atap seperti bersama yang lain. Salah satu langkah dasar untuk senjata ini memanfaatkan fakta bahwa seorang nelayan berjuang di pantai akan mampu melemparkan pasir di lawan. Meskipun tidak memiliki panjang, dan karena itu mencapai, dari bo , ujung-ujungnya agak tajam bisa menimbulkan kerusakan lebih tajam bila dikerahkan benar.
  • Tsuken Akachu Tidak De Eiku (Juga disebut sebagai Tidak Chikin Akachu Eiku De)

Tambo

Para tambo, kadang-kadang dieja tanbo, adalah staf singkat (dibandingkan dengan bo, atau hambo) terbuat dari kayu atau bambu. Panjangnya ditentukan dengan mengukur dari ujung siku ke pergelangan tangan. Tambo dapat digunakan berpasangan.

Kuwa

Cangkul adalah umum dalam semua masyarakat agraris, di Okinawa, kuwa telah juga digunakan sebagai senjata selama ada petani. Dibandingkan dengan taman-berbagai cangkul, pegangan cenderung lebih tebal dan biasanya lebih pendek, baik karena perawakannya Okinawa, dan fakta bahwa sebagian besar pertanian yang terjadi pada lereng bukit di mana panjang menangani akan menjadi hambatan. Bentuk klasik dari blade persegi panjang sederhana dari baja dengan ujung tombak yang tajam, tetapi juga dapat bercabang dengan tines.
  • Kata Matayoshi Tidak Kuwa Nu De

Hanbo

Para Hanbo adalah kayu panjang tengah atau tongkat bambu, yang digunakan untuk teknisi penguncian mencolok dan sendi. Ini ukuran sekitar 90 cm, atau dapat dibuat dengan mempertimbangkan panjang dari pinggang ke pergelangan kaki.

Nunti Bo

Para bo nunti mirip dengan tombak, tetapi biasanya terdiri dari bo dengan Manji berbentuk sai terpasang pada akhir.
  • Kata Nunti Sho, Kata Dai Nunti

Sansetsukon

Sansetsukon ini mirip dengan nunchaku, tetapi memiliki tiga bagian kayu (atau logam dalam inkarnasi modern) dihubungkan oleh kabel atau rantai.

Perbandingan gaya Okinawa kobudō

Tabel ini membandingkan gaya Okinawa kobudō. Senjata-senjata yang dilakukan oleh masing-masing gaya terdaftar. Gaya tercantum di bawah ini mungkin berlatih ketat senjata, atau mungkin berlatih lain seni bela diri (biasanya karate ) juga.
Secara umum, sistem persenjataan tidak secara otomatis diformalkan sebagai sistem karate. Beberapa sistem karate termasuk senjata standar dalam kurikulum mereka, sementara yang lain mungkin menawarkan pelatihan senjata opsional. Beberapa sekolah individu dapat mengajarkan senjata tambahan tidak selalu diajarkan oleh orang lain dalam sistem mereka.
Meskipun sistem karate banyak yang tidak termasuk senjata, setiap sekolah dapat memilih untuk mengajar Okinawa kobudō. Sistem ini karate mungkin atau mungkin tidak tercantum di sini.

Primer bela diri seni
dipraktekkan
Asal Wajib Senjata
Bo Sai Tonfa Kama EKU Nunchaku Kuwa Tinbe-Rochin Sansetsukon Nunti Tekko Yari Suruchin
Chito-ryu Karate Jepang dan Okinawa ? Ya Ya Ya Ya
Ya



Ya

Keichu-ryu]] Karate Amerika Serikat ? Ya Ya Ya Ya Ya







Isshin-ryu Karate Okinawa ya Ya Ya Ya









Matayoshi N / A Okinawa
Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya
Ya
Ryūei-ryu Karate Okinawa ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya
Ya Ya

Ya Ya
Motobu-ryu Karate Okinawa ? Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya





Ryukyu N / A Okinawa
Ya Ya Ya Ya Ya Ya
Ya

Ya

Shorin-ryu Karate Okinawa ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya


Ya Ya

Shuri-ryu Karate Okinawa 2 Ya Ya Ya Ya Ya Ya






Yamanni ryu N / A Okinawa
Ya Ya Ya Ya
Ya






Yoshukai Karate Karate Jepang dan Okinawa Ya Ya Ya Ya

Ya

 
 
X.Ninjutsu

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Ninjutsu
(忍术)
Ninja kanji.svg
Para kanji untuk " Ninja ".
Juga dikenal sebagai Ninjitsu, ninpō
Kekerasan Non-kompetitif
Negara Asal Jepang Jepang
Pencipta Ninja
Parenthood Bersejarah
Ninjutsu (忍术 ? ) kadang-kadang digunakan bergantian dengan ninpō panjang (忍法 ? ) adalah seni bela diri , strategi , dan taktik dari perang konvensional dan perang gerilya serta seni spionase konon dilakukan oleh shinobi (umumnya dikenal di luar Jepang sebagai Ninja ). [1]
Meskipun ada beberapa gaya " ninjutsu yang modern , "garis keturunan sejarah gaya ini adalah sengketa. Beberapa sekolah dan master mengklaim sebagai "ahli waris hanya benar dan sah" dari seni, tapi ninjutsu tidak sepenuhnya terpusat seperti seni bela diri modern, seperti judo , karate atau taekwondo . Togakure-ryu dikatakan bentuk rekaman tertua ninjutsu dating ke tahun 1500-an. [2]

Isi

Etimologi

Karakter utama nin ( ? ) adalah senyawa phono-semantik terdiri dari dua karakter yang lebih besar. Karakter atas ha atau jin ( ? ) adalah indikator fonetik, artinya dari "mata pedang" karena itu tidak relevan di sini. Para kokoro karakter yang lebih rendah atau tulang kering ( ? ) berarti "hati" atau "jiwa". Senyawa berarti "siluman", "rahasia", "daya tahan", "ketekunan", dan "kesabaran". [3] Jutsu ( ? ) berarti "seni" atau "teknik" HO (. ? ) yang berarti "pengetahuan" , "prinsip", "hukum" atau "sistem" ketika ditemukan dengan awalan "nin" mengandung arti seni ninja, orde tinggi dari ninjutsu.

Sejarah

Mata-mata di Jepang tanggal sejauh kembali sebagai Pangeran Shotoku (572-622), meskipun asal-usul mata-mata dan pembunuhan tanggal lebih awal. [4] Ninjutsu dikembangkan oleh kelompok orang terutama dari Provinsi Iga dan Koka, Shiga dari Jepang. [ rujukan? ] Sepanjang sejarah shinobi telah dianggap sebagai pembunuh , pramuka dan mata-mata. Mereka terutama terkenal karena penggunaannya dari siluman dan penipuan. Sepanjang sejarah sekolah yang berbeda ( ryu ) telah mengajarkan versi unik mereka ninjutsu. Contoh dari ini adalah Togakure-ryu . Ryu ini dikembangkan setelah seorang prajurit samurai kalah disebut Daisuke Togakure melarikan diri ke daerah Iga. Kemudian ia datang dalam kontak dengan prajurit-biarawan Kain Doshi yang mengajarinya cara baru hidup melihat dan cara bertahan hidup (ninjutsu). [5]
Ninjutsu dikembangkan sebagai kumpulan teknik bertahan hidup yang mendasar di negara berperang dari Jepang feodal . Ninja yang digunakan seni mereka untuk menjamin kelangsungan hidup mereka dalam waktu kekacauan politik kekerasan. Ninjutsu termasuk metode pengumpulan informasi, dan teknik non-deteksi, menghindari, dan penyesatan. Ninjutsu juga dapat melibatkan pelatihan dalam menyamar , melarikan diri , penyembunyian , panahan , dan kedokteran . [6]
Keterampilan yang berkaitan dengan spionase dan pembunuhan itu sangat berguna untuk berperang faksi di Jepang feodal. Orang-orang ini secara harfiah disebut "non-manusia" Hinin ? ). [7] Pada titik tertentu keterampilan spionase menjadi dikenal secara kolektif sebagai ninjutsu, dan orang-orang yang khusus dalam tugas-tugas ini disebut shinobi mono no.

Ke-18 keterampilan

Menurut Bujinkan anggota Ninja Jūhakkei, delapan belas disiplin (jūhakkei <jūhachi-kei) pertama kali disebutkan dalam gulungan Togakure-ryu . Selanjutnya mereka menjadi definitif untuk semua sekolah ninjutsu dengan memberikan pelatihan total prajurit dalam seni pertempuran berbagai agarter.
Ninja jūhakkei sering dipelajari bersama dengan bugei Jūhappan (yang "18 samurai keterampilan pertempuran seni "). Meskipun beberapa digunakan dengan cara yang sama oleh kedua samurai dan ninja, teknik lain yang digunakan secara berbeda oleh dua kelompok.
Ke-18 disiplin adalah: [8]
Ninjutsu seperti digambarkan dalam sketsa abad ke-19
  1. Seishinteki kyōyō (perbaikan spiritual)
  2. Taijutsu (pertempuran bersenjata)
  3. Kenjutsu ( pedang teknik)
  4. Bōjutsu ( tongkat dan staf teknik)
  5. Sōjutsu ( tombak teknik)
  6. Naginatajutsu ( naginata teknik)
  7. Kusarigamajutsu ( kusarigama teknik)
  8. Shurikenjutsu (melempar teknik senjata)
  9. Kayakujutsu ( kembang api )
  10. Hensōjutsu (menyamar dan peniruan)
  11. Shinobi-iri (siluman dan memasukkan metode)
  12. Bajutsu ( menunggang kuda )
  13. Sui-ren (pelatihan air)
  14. Bōryaku (taktik)
  15. Chōhō ( spionase )
  16. Intonjutsu (melarikan diri dan penyembunyian)
  17. Tenmon ( meteorologi )
  18. Chi-mon ( geografi )
Nama dari disiplin taijutsu (体术 ? ), secara harfiah berarti "keterampilan tubuh" atau "seni tubuh". Secara historis, taijutsu kata sering di Jepang digunakan bergantian dengan jujutsu (dan juga hal lain) untuk merujuk ke berbagai bergulat keterampilan. Istilah ini juga digunakan dalam seni bela diri aikido untuk membedakan teknik pertempuran bersenjata dari lainnya (pertempuran tongkat misalnya) teknik. Dalam ninjutsu, terutama sejak munculnya genre film ninja yang di tahun 80-an, juga digunakan untuk menghindari yang tidak diinginkan keberanian secara eksplisit mengacu pada " Ninja teknik tempur ".

Senjata dan peralatan

Alat-alat berikut mungkin tidak eksklusif untuk ninja, tetapi mereka umumnya terkait dengan praktek ninjutsu.
Komposit dan diartikulasikan senjata
  • Kusarigama - kama terkait dengan berat badan, baik dengan tali panjang atau rantai
  • Kyoketsu shoge - doyan tali-anak panah, yang menampilkan sebuah cincin logam pada ujung
  • Kusari-Fundo , juga dikenal sebagai manriki atau manriki-gusari - senjata rantai dan berat.
Fistload senjata
  • Kakute - cincin modern yang menyerupai cincin kawin dengan tersembunyi, sering racun-tipped Duri, biasanya dipakai oleh kunoichi dan memungkinkan ninja untuk diam-diam mencekik musuh dengan ujung runcing melawan leher atau tenggorokan
  • Shobo - senjata menusuk atau menusuk, mirip dalam bentuk untuk kubotan dan yawara , tetapi sering menampilkan cincin pegangan pusat
  • Shuriken - tangan kecil yang diselenggarakan berbagai senjata termasuk "bintang melempar" yang dapat digunakan untuk menusuk, garis miring atau mereka bisa dilempar
  • Tekko - versi sebelumnya dari buku-buku jari kuningan
  • Tessen - kipas lipat dengan bingkai besi. dapat digunakan ke klub, atau memotong dan memangkas musuh
Modifikasi alat senjata
  • Kunai - multi-tujuan alat
  • Shikoro - digunakan sebagai alat untuk membuka pintu dan menusuk atau pemotongan
Proyektil senjata
  • Fukiya - Jepang sumpitan , biasanya menembakkan panah racun
  • Makibishi / tetsubishi - jenis Jepang caltrop
  • Shuriken - berbagai senjata tangan kecil yang dimiliki termasuk melempar bintang-bintang dan melemparkan anak panah yang dapat digunakan untuk menusuk, garis miring atau mereka bisa dilempar
  • Yumi dan Ya - busur tradisional Jepang dan anak panah
Menyapu, menangkap dan menjebak senjata
Staf dan polearms
  • Hanbo , bo , jo , dan tambo - berbagai senjata staf berukuran
  • Yari - tombak tradisional Jepang itu mirip dengan naginata
  • Nagamaki - tiang lengan dengan pisau panjang kurang lebih sama dan menangani
  • Naginata - tradisional tiang lengan-Jepang digunakan oleh wanita dan samurai (contoh: perempuan bisa melindungi rumah mereka dengan naginata)
Pedang
  • Katana - pedang melengkung dan bermata tunggal lama, lebih sering digunakan oleh samurai (atau ninja menyamar sebagai samurai)
  • Wakizashi - pedang pendek yang dapat disembunyikan pada tubuh ninja, juga merupakan senjata cadangan
  • Ninjato - pedang pendek berbilah lurus, pedang ninja tradisional
  • Tachi - pedang tersampir
  • Tanto - belati
  • Bokken - tradisional pedang penggunaan kayu dalam seni bela diri Jepang
  • Shinai - yang digunakan dalam kendo
Stealth alat

Lihat juga



X.Aikido


Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Aikido
(合気道)
合气道. Svg
Shihonage.jpg
Versi "arah empat melempar" (shihōnage) dengan berdiri penyerang dan bek duduk (hanmi-handachi). Penerima lemparan (uke) adalah mengambil breakfall (ukemi) untuk aman mencapai tanah.
Fokus Bergulat dan kelembutan
Negara Asal Jepang Jepang
Pencipta Morihei Ueshiba
Terkenal praktisi Kisshomaru Ueshiba , Moriteru Ueshiba , Steven Seagal , Kristen Tissier , Morihiro Saito , Koichi Tohei , Yoshimitsu Yamada , Gozo Shioda
Parenthood Aiki-Jujitsu , Jujitsu , Kenjutsu , Sōjutsu , Bojutsu , Iaijutsu , Jojutsu
Leluhur seni Daito-ryu Aiki-Jujitsu
Aikido (合気 Aikido ? ) adalah seni bela diri Jepang yang dikembangkan oleh Morihei Ueshiba sebagai sintesis studi bela diri, filsafat, dan agama. Aikido sering diterjemahkan sebagai "Jalan pemersatu (dengan) energi kehidupan " [1] atau sebagai "Jalan semangat yang harmonis." [2] Tujuan Ueshiba adalah untuk menciptakan sebuah seni yang praktisi bisa gunakan untuk membela diri sekaligus melindungi mereka penyerang dari cedera. [3] [4]
Aikido dilakukan dengan memadukan dengan gerak penyerang dan mengarahkan kekuatan serangan itu bukan menentangnya langsung. Hal ini memerlukan kekuatan fisik yang sangat sedikit, sebagai Aikidoka (praktisi Aikido) "mengarah" penyerang momentum menggunakan memasuki dan mengubah gerakan. Teknik-teknik diselesaikan dengan berbagai lemparan atau kunci bersama . [5]
Aikido berasal terutama dari seni bela diri Daito-ryu Aiki-Jujitsu , tapi mulai menyimpang dari itu pada akhir tahun 1920, sebagian karena keterlibatan Ueshiba dengan Omoto-kyo agama. Dokumen awal siswa Ueshiba 'menanggung aiki-jujutsu panjang. [6]
Siswa senior Ueshiba memiliki pendekatan yang berbeda untuk aikido, tergantung sebagian pada saat mereka belajar dengan dia. Hari ini aikido ditemukan di seluruh dunia dalam beberapa gaya, dengan rentang yang luas dari penafsiran dan penekanan. Namun, mereka berbagi semua teknik belajar dari Ueshiba dan sebagian besar memiliki kepedulian terhadap kesejahteraan penyerang.

Isi

Etimologi dan filosofi dasar

"Aikido" ditulis dengan " ki "dalam nya bentuk karakter lama
Kata "aikido" terbentuk dari tiga huruf kanji :
  • - ai - bergabung, menyatukan, menggabungkan, sesuai
  • - ki - roh, energi, suasana hati, moral
  • - do - jalan, jalan
Istilah " aiki "tidak mudah muncul dalam bahasa Jepang di luar lingkup Budo. Hal ini menimbulkan interpretasi yang mungkin banyak kata terutama digunakan dalam senyawa berarti 'menggabungkan, bersatu, bergabung bersama, bertemu',. Contoh yang 合同 (gabungan / bersatu), 合成 (komposisi), 结合 (menyatukan / menggabungkan / bergabung bersama), 连合 (serikat / aliansi / asosiasi), 统合 (menggabungkan / menyatukan), dan 合意 (kesepakatan bersama). Ada ide dari resiprositas , 知り合う (untuk mengenal satu sama lain), 話し合い (bicara / diskusi / negosiasi), dan 待ち合わせる (memenuhi dengan perjanjian).
sering digunakan untuk mengekspresikan perasaan, seperti dalam 気がする ('aku merasa', seperti dalam hal berpikir tetapi dengan alasan kurang kognitif), 気持ち (perasaan / sensasi), dan 気分 (suasana hati / semangat). Hal ini digunakan untuk berarti energi atau kekuatan, seperti dalam 电気 (listrik) dan 磁気 (magnet).
Do Istilah ini juga ditemukan dalam seni bela diri seperti judo dan kendo , dan dalam seni yang lebih damai seperti kaligrafi Jepang (Shodo), merangkai bunga (kado) dan upacara minum teh (Chado atau Sado).
Oleh karena itu, dari sudut linguistik murni pandang, aikido adalah "Jalan menggabungkan kekuatan. Istilah aiki mengacu pada prinsip seni bela diri atau taktik pencampuran dengan gerakan penyerang untuk tujuan mengendalikan tindakan mereka dengan sedikit usaha. [7] Satu berlaku aiki dengan memahami ritme dan maksud dari penyerang untuk mencari posisi yang optimal dan waktu menerapkan kontra-teknik. Hal ini kemudian sangat mirip dengan prinsip-prinsip yang diungkapkan oleh Jigoro Kano , pendiri judo .

Sejarah

Morihei Ueshiba , pendiri Aikido.
Aikido diciptakan oleh Morihei Ueshiba (植芝盛平 Ueshiba Morihei , 14 Desember 1883 - 26 April 1969), disebut oleh beberapa praktisi aikido sebagai Ōsensei ("Guru Besar"). [8] Ueshiba membayangkan aikido tidak hanya sebagai sintesis nya pelatihan bela diri, tetapi sebagai ekspresi dari filosofi pribadinya perdamaian universal dan rekonsiliasi. Selama seumur hidup Ueshiba dan berlanjut hari ini, aikido telah berkembang dari Aiki yang Ueshiba belajar menjadi berbagai macam ekspresi para seniman beladiri di seluruh dunia. [5]

Awal pengembangan

Takeda Sokaku
Ueshiba aikido dikembangkan terutama selama akhir 1920-an melalui tahun 1930-an melalui sintesis dari seni bela diri yang lebih tua yang ia pernah belajar. [9] Seni bela diri aikido inti dari mana berasal adalah Daito-ryu Aiki-jujutsu , yang Ueshiba mempelajari secara langsung dengan Sokaku Takeda , dengan minuman keras seni yang. Selain itu, Ueshiba diketahui telah mempelajari Tenjin Shin'yō-ryu dengan Tozawa Tokusaburō di Tokyo pada tahun 1901, Gotōha Yagyu-ryu Shingan bawah Nakai Masakatsu di Sakai 1903-1908, dan judo dengan Kiyoichi Takagi (高木喜代子 Takagi Kiyoichi, 1894 - 1972) di Tanabe pada tahun 1911. [10]
Seni Daito-ryu adalah pengaruh teknis utama pada aikido. Seiring dengan teknik tangan kosong dan melempar bersama-penguncian, gerakan Ueshiba pelatihan didirikan dengan senjata, seperti yang untuk tombak ( Yari ), pendek staf ( jo ), dan mungkin bayonet (铳 jūken ? ). Namun, aikido berasal banyak dari struktur teknis dari seni ilmu pedang ( kenjutsu ). [2]
Ueshiba pindah ke Hokkaido pada tahun 1912, dan mulai belajar di bawah Takeda Sokaku pada tahun 1915. Hubungan resminya dengan Daito-ryu berlanjut sampai 1937. [9] Namun, selama bagian akhir dari periode itu, Ueshiba sudah mulai menjauhkan diri dari Takeda dan Daito-ryu. Pada saat itu Ueshiba merujuk pada seni bela diri sebagai "Aiki Budo". Tidak jelas kapan tepatnya Ueshiba mulai menggunakan nama "aikido", tetapi menjadi nama resmi seni pada tahun 1942 ketika Greater Japan Martial Kebajikan Masyarakat ( Dai Nippon Butoku Kai ) telah terlibat dalam reorganisasi yang disponsori pemerintah dan sentralisasi bela diri Jepang seni. [5]

Agama memberi pengaruh yang

Onisaburo Deguchi
Setelah Ueshiba meninggalkan Hokkaido pada 1919, ia bertemu dan sangat dipengaruhi oleh Onisaburo Deguchi , pemimpin spiritual dari Omoto-kyo agama (neo- Shinto gerakan) di Ayabe . [11] Salah satu fitur utama dari Omoto-kyo adalah yang penekanan pada pencapaian utopia selama kehidupan seseorang. Ini adalah pengaruh yang besar pada filsafat seni bela diri Ueshiba cinta memperluas dan kasih sayang terutama bagi mereka yang berusaha untuk mencelakai orang lain. Aikido menunjukkan filosofi ini dalam penekanan pada seni bela diri menguasai sehingga seseorang dapat menerima serangan dan tanpa bahaya redirect. Dalam sebuah resolusi yang ideal, tidak hanya penerima terluka, tetapi begitu juga penyerang. [12]
Selain berpengaruh pada pertumbuhan rohaninya, koneksi dengan Deguchi memberi entri Ueshiba untuk kalangan elit politik dan militer sebagai seniman bela diri. Sebagai hasil dari paparan ini, ia mampu menarik tidak hanya dukungan finansial, tetapi juga siswa berbakat. Beberapa siswa-siswa akan menemukan gaya mereka sendiri dari aikido. [13]

Internasional penyebaran

Aikido pertama kali dibawa ke seluruh dunia pada tahun 1951 oleh Minoru Mochizuki dengan berkunjung ke Perancis di mana dia memperkenalkan teknik aikido kepada siswa judo. [14] Ia diikuti oleh Tadashi Abe pada tahun 1952 yang datang sebagai resmi Aikikai Hombu representatif, yang tersisa di Perancis selama tujuh tahun. Kenji Tomiki melakukan tur dengan delegasi dari berbagai ilmu bela diri melalui 15 negara dari benua Amerika Serikat pada tahun 1953. [13] Kemudian di tahun itu, Koichi Tohei dikirim oleh Aikikai Hombu ke Hawaii , selama setahun penuh, di mana ia mendirikan beberapa dojo . Hal ini diikuti dengan kunjungan lebih lanjut beberapa dan dianggap pengenalan formal aikido ke Amerika Serikat. Para Inggris diikuti pada tahun 1955; Italia pada tahun 1964, dan Jerman 1965. Ditunjuk "Delegasi resmi untuk Eropa dan Afrika" oleh Morihei Ueshiba, Masamichi Noro tiba di Perancis pada bulan September 1961. Seiichi Sugano diangkat untuk memperkenalkan aikido ke Australia pada tahun 1965. Saat ini ada dojo aikido tersedia di seluruh dunia. Aikido itu dipamerkan di film Hollywood oleh Steven Seagal pada 1990-an.

Proliferasi organisasi independen

Organisasi Aikido terbesar adalah Yayasan Aikikai yang tetap di bawah kendali keluarga Ueshiba. Namun, aikido memiliki banyak gaya, sebagian besar dibentuk oleh siswa utama Morihei Ueshiba. [13]
Gaya independen paling awal muncul adalah Yoseikan Aikido , dimulai oleh Minoru Mochizuki pada tahun 1931, [14] Yoshinkan Aikido didirikan oleh Gozo Shioda pada tahun 1955, [15] dan Shodokan Aikido , didirikan oleh Kenji Tomiki pada tahun 1967. [16] Munculnya ini gaya pra-tanggal kematian Ueshiba dan tidak menyebabkan gejolak besar ketika mereka diformalkan. Shodokan Aikido, bagaimanapun, adalah kontroversial, karena memperkenalkan kompetisi berbasis aturan unik yang beberapa merasa bertentangan dengan semangat Aikido. [13]
Setelah kematian Ueshiba pada tahun 1969, dua gaya utama lebih muncul. Kontroversi yang signifikan muncul dengan keberangkatan dari Aikikai Hombu Dojo instruktur kepala Koichi Tohei , pada tahun 1974. Tohei kiri sebagai akibat dari perselisihan dengan anak dari pendiri, Kisshomaru Ueshiba , yang saat itu memimpin Yayasan Aikikai. Perselisihan adalah alih peran yang tepat dari pengembangan ki dalam pelatihan aikido reguler. Setelah Tohei pergi, ia membentuk gaya sendiri, yang disebut Shin Shin Toitsu Aikido , dan organisasi yang mengatur itu, Ki Society (Ki tidak Kenkyūkai). [17]
Sebuah gaya utama terakhir berevolusi dari pensiun Ueshiba di Iwama, Ibaraki , dan metodologi pengajaran jangka panjang mahasiswa Morihiro Saito . Hal ini secara tidak resmi disebut sebagai " gaya Iwama ", dan pada satu titik sejumlah pengikutnya membentuk jaringan longgar dari sekolah mereka sebut Iwama Ryu . Meskipun Iwama praktisi gaya tetap bagian dari Aikikai sampai kematian Saito pada tahun 2002, pengikut Saito kemudian dibagi menjadi dua kelompok, satu yang tersisa dengan Aikikai dan yang lainnya membentuk independen Shinshin Aikishuren Kai tahun 2004 sekitar Saito anak Hitohiro Saito .
Saat ini, gaya utama aikido adalah masing-masing berjalan oleh organisasi yang mengatur terpisah, memiliki kantor pusat mereka sendiri (本部 Honbu dojo ? ) di Jepang, dan memiliki luas internasional. [13]

Pelatihan

Dalam aikido, seperti di Jepang hampir semua seni bela diri , ada beberapa aspek baik fisik dan mental pelatihan. Pelatihan fisik di aikido adalah beragam, yang mencakup kebugaran fisik umum dan pengkondisian , serta teknik-teknik khusus. [18] Karena sebagian besar dari setiap kurikulum aikido terdiri dari lemparan , hal pertama kebanyakan siswa belajar adalah cara aman jatuh atau roll . [18] Teknik-teknik khusus untuk serangan mencakup pemogokan dan diperebutkan; teknik untuk pertahanan terdiri dari lemparan dan pin . Setelah teknik dasar dipelajari, siswa belajar gaya bebas pertahanan terhadap beberapa lawan, dan teknik dengan senjata.

Kebugaran

Ukemi (受け身) sangat penting untuk praktek yang aman
Tujuan pelatihan fisik dikejar dalam hubungannya dengan aikido termasuk terkontrol relaksasi , fleksibilitas , dan daya tahan , dengan kurang penekanan pada latihan kekuatan . Dalam Aikido, mendorong atau memperluas gerakan yang jauh lebih umum daripada menarik atau tertular gerakan. Perbedaan ini dapat diterapkan untuk tujuan kebugaran umum bagi praktisi aikido. [2]
Dalam Aikido, otot tertentu atau kelompok otot yang tidak terisolasi dan bekerja untuk meningkatkan nada, massa, dan kekuasaan. Aikido terkait pelatihan menekankan penggunaan terkoordinasi seluruh tubuh gerakan dan keseimbangan yang mirip dengan yoga atau pilates . Sebagai contoh, banyak dojo mulai kelas masing-masing dengan latihan pemanasan (准备 junbi taisō ? ), yang mungkin termasuk peregangan dan ukemi (istirahat turun). [19]

Peran uke dan Nage

Aikido pelatihan didasarkan terutama pada dua mitra berlatih yang telah diatur bentuk ( Kata ) daripada praktek gaya bebas. Pola dasar adalah untuk penerima teknik ( uke ) untuk memulai serangan terhadap orang yang menerapkan teknik-the 取り tori , atau shite 手仕 (tergantung pada gaya aikido), juga disebut sebagai 投げ Nage (ketika menerapkan melemparkan teknik), yang menetralkan serangan ini dengan teknik aikido. [20]
Kedua bagian dari teknik, yaitu uke dan bahwa dari Nage, dianggap penting untuk pelatihan aikido. [20] Keduanya mempelajari prinsip aikido pencampuran dan adaptasi Nage belajar untuk berbaur dengan menyerang dan kontrol energi., sedangkan uke belajar untuk menjadi tenang dan fleksibel dalam, merugikan tidak seimbang posisi di mana Nage menempatkan mereka. Ini "menerima" dari teknik ini disebut ukemi. [20] Uke terus berusaha untuk mendapatkan kembali keseimbangan dan kerentanan penutup (misalnya, sebuah sisi yang terkena), sementara Nage menggunakan posisi dan waktu untuk tetap uke kehilangan keseimbangan dan rentan. Dalam pelatihan yang lebih maju, uke kadang-kadang akan menerapkan teknik pembalikan (返し kaeshi-waza ? ) untuk mendapatkan kembali keseimbangan dan pin atau melemparkan Nage.
Ukemi (受身 ? ) mengacu pada tindakan menerima teknik. Ukemi yang baik melibatkan perhatian pada teknik, mitra dan langsung lingkungan itu adalah aktif bukan menjadi negara penerima pasif dari aikido. Jatuhnya sendiri merupakan bagian dari aikido, dan merupakan cara bagi praktisi untuk menerima, aman, apa yang telah dianggap serangan yang menghancurkan atau melempar.

serangan awal

Teknik Aikido biasanya merupakan pertahanan terhadap serangan, sehingga untuk berlatih aikido dengan pasangan mereka, siswa harus belajar untuk memberikan berbagai jenis serangan. Meskipun serangan tidak diteliti secara menyeluruh seperti pada mencolok berbasis seni, "jujur" serangan (serangan yang kuat atau ambil immobilisasi) yang diperlukan untuk mempelajari aplikasi yang benar dan efektif dari teknik. [2]
Banyak dari serangan uchi ? ) dari Aikido menyerupai luka dari pedang atau objek digenggam lainnya, yang menunjukkan asal-usul dalam teknik ditujukan untuk bersenjata pertempuran. [2] Teknik lainnya, yang muncul secara eksplisit menjadi pukulan ( tsuki ), adalah dipraktekkan sebagai menyodorkan dengan pisau . atau pedang Kicks umumnya dicadangkan untuk tingkat atas variasi, alasan dikutip termasuk yang jatuh dari tendangan yang sangat berbahaya, dan tendangan (tendangan tinggi khususnya) tidak umum selama jenis tempur lazim di Jepang feodal . Beberapa serangan dasar meliputi:
  • Front-of-kepala-strike (正面 shōmen'uchi ? ) vertikal mogok knifehand ke kepala. Dalam pelatihan, ini biasanya diarahkan pada dahi atau mahkota untuk keamanan, tetapi versi yang lebih berbahaya dari serangan ini menargetkan jembatan hidung dan sinus maksilaris .
  • Side-of-kepala-strike (横面 yokomen'uchi ? ) mogok knifehand diagonal ke sisi kepala atau leher.
  • Chest thrust (胸 Mune-tsuki ? ) sebuah pukulan ke batang tubuh . Sasaran khusus meliputi dada , perut , dan ulu hati . Sama seperti "tingkat menengah dorong" (中段 chudan-tsuki ? ), dan "dorongan langsung" (直 choku-tsuki ? ).
  • Wajah dorong (顔面 ganmen-tsuki ? ) pukulan ke wajah . Sama seperti "tingkat atas dorong" (上段 Jodan-tsuki ? ).
Pemula khususnya sering berlatih teknik dari diperebutkan, baik karena mereka lebih aman dan karena lebih mudah untuk merasakan energi dan garis-garis gaya dari suatu pegangan dari pemogokan. Beberapa diperebutkan secara historis berasal dari ditahan ketika mencoba untuk menarik senjata ; teknik yang kemudian dapat digunakan untuk membebaskan diri sendiri dan melumpuhkan atau memukul penyerang yang meraih bek. [2] Berikut ini adalah contoh beberapa diperebutkan dasar:
  • Single-tangan ambil (片手 katate-dori ? ) satu tangan meraih salah satu pergelangan tangan.
  • Kedua tangan-ambil (諸 morote-dori ? ) kedua tangan ambil satu pergelangan tangan. Sama seperti "ambil tunggal ganda tangan tangan" (片手両手 katateryōte-dori ? )
  • Kedua tangan-ambil (両手 ryōte-dori ? ) kedua tangan ambil kedua pergelangan tangan. Sama seperti "double satu tangan ambil" (両片手 ryōkatate-dori ? ).
  • Bahu ambil (肩 kata-dori ? ) sebuah ambil bahu. "Kedua-bahu-ambil" adalah ryōkata-dori (両肩取り ? ). Kadang-kadang dikombinasikan dengan serangan overhead pemogokan wajah Bahu ambil (肩取り面 kata-dori pria-uchi ? ).
  • Dada ambil (胸 Mune-dori-dori atau muna ? ) meraih (pakaian dari) dada. Sama seperti "ambil kerah" (襟 Eri-dori ? ).

Teknik Dasar

Diagram ikkyo, atau "teknik pertama". Yonkyo memiliki mekanisme serupa tindakan, meskipun genggaman tangan atas lengan bawah daripada siku.
Berikut ini adalah contoh dari lemparan dasar atau banyak dipraktekkan dan pin. Banyak dari teknik ini berasal dari Daito-ryu Aiki-Jujitsu, tetapi sebagian lain diciptakan oleh Morihei Ueshiba. Terminologi yang tepat untuk beberapa mungkin berbeda antara organisasi dan gaya, sehingga apa yang berikut adalah istilah yang digunakan oleh Yayasan Aikikai. Perhatikan bahwa meskipun nama-nama lima teknik pertama dalam daftar, mereka tidak universal diajarkan dalam rangka numerik. [21]
  • Teknik pertama (一 ikkyo ? ) kontrol menggunakan satu tangan pada siku dan satu tangan dekat pergelangan tangan yang memanfaatkan uke ke tanah. [22] pegangan ini berlaku tekanan ke dalam saraf ulnaris di pergelangan tangan.
  • Kedua teknik (二 Nikyo ? ) sebuah wristlock pronating bahwa torsi lengan dan menerapkan tekanan saraf menyakitkan. (Ada wristlock adductive atau Z-lock dalam versi ura.)
  • Ketiga teknik (三 Sankyo ? ) sebuah wristlock rotasi yang mengarahkan ke atas-spiral ketegangan di seluruh siku, lengan dan bahu.
  • Keempat teknik (四 yonkyo ? ) kontrol bahu mirip dengan ikkyo, tapi dengan kedua tangan mencengkeram lengan bawah. Buku-buku jari (dari sisi sawit) yang diterapkan pada penerima saraf radial terhadap periosteum tulang lengan bawah. [23]
  • Kelima teknik (五 gokyo ? ) secara visual mirip dengan ikkyo, tetapi dengan pegangan terbalik dari pergelangan tangan, rotasi medial dari lengan dan bahu, dan tekanan ke bawah pada siku. Umum di pisau dan senjata lainnya take-aways.
  • Empat arah lemparan (四方 shihōnage ? ) Tangan dilipat kembali melewati bahu, mengunci sendi bahu.
  • Lengan bawah kembali (小 kotegaeshi ? ) sebuah supinating wristlock-lemparan yang membentang ekstensor digitorum .
  • Nafas melemparkan (呼吸 kokyunage ? ) istilah longgar digunakan untuk berbagai jenis teknik mekanis yang tidak terkait, meskipun mereka umumnya tidak menggunakan kunci bersama seperti teknik lain. [24]
  • Memasuki melemparkan (入 iriminage ? ) throws di mana Nage bergerak melalui ruang yang ditempati oleh uke. Bentuk klasik dangkal menyerupai "jemuran" teknik.
  • Surga-dan-bumi melempar (天地 tenchinage ? ) dimulai dengan ryōte-dori, bergerak maju, Nage menyapu satu rendah tangan ("Bumi") dan tinggi lainnya ("surga"), yang unbalances uke sehingga ia mudah topples atas.
  • Hip melempar (腰 koshinage ? ) versi aikido terhadap hip melempar . Nage tetes nya pinggul lebih rendah daripada uke, maka membalik uke atas resultan titik tumpu .
  • Gambar-sepuluh membuang (十字 jujinage ? ) atau tokoh-sepuluh belitan (十字 jūjigarami ? lemparan yang mengunci senjata melawan satu sama lain (The) kanji untuk "10" adalah cross-bentuk:十). [25 ]
  • Lemparan Rotary (回転 kaitennage ? ) Nage menyapu lengan bagian belakang sampai terkunci sendi bahu, kemudian menggunakan tekanan ke depan untuk melempar. [26]

Implementasi

Diagram yang menunjukkan dua versi dari teknik ikkyo: satu bergerak maju (versi Omote) dan satu mundur bergerak (versi ura). Lihat teks untuk lebih jelasnya.
Aikido yang menggunakan gerakan tubuh ( tai sabaki ) untuk berbaur dengan uke. Misalnya, "memasuki" ( irimi teknik) terdiri dari gerakan batin terhadap uke, sementara "balik" (転 Tenkan ? ) teknik menggunakan gerakan berputar. [27] Selain itu, sebuah "dalam" uchi ? ) Teknik berlangsung di depan uke, sedangkan "luar" soto ? ) teknik berlangsung ke sisi-Nya; "front" Omote ? ) teknik diterapkan dengan gerakan ke depan uke, dan " belakang ura ? ) versi diterapkan dengan gerakan ke arah belakang uke, biasanya dengan memasukkan balik atau berputar gerak. Akhirnya, teknik yang paling dapat dilakukan sementara dalam posisi duduk ( Seiza ). Teknik dimana kedua uke dan Nage duduk disebut-Suwari waza, dan teknik dilakukan dengan berdiri uke dan Nage duduk disebut hanmi handachi. [28]
Jadi, dari kurang dari dua puluh teknik dasar, ada ribuan implementasi mungkin. Misalnya, ikkyo dapat diterapkan untuk lawan bergerak maju dengan serangan (mungkin dengan tipe ura gerakan untuk mengarahkan gaya masuk), atau lawan yang telah melanda dan sekarang bergerak kembali untuk membangun kembali jarak (mungkin Omote versi-waza). Khusus aikido Kata yang biasanya disebut dengan "serangan teknik-(-pengubah)" formula. [29] Misalnya, katate-dori ikkyo mengacu pada teknik ikkyo dijalankan ketika uke memegang satu pergelangan tangan. Hal ini dapat dijabarkan sebagai katate-dori ikkyo Omote, mengacu pada setiap teknik ikkyo bergerak maju dari ambil itu.
Atemi (当て身) adalah serangan (atau feints ) yang digunakan selama teknik aikido. Beberapa atemi pandang sebagai serangan terhadap " poin penting "dimaksudkan untuk menyebabkan kerusakan dalam dan dari diri mereka sendiri. Misalnya, Gozo Shioda dijelaskan menggunakan atemi dalam perkelahian dengan cepat ke bawah pemimpin geng. [30] lain menganggap atemi, terutama untuk wajah, menjadi metode gangguan dimaksudkan untuk memungkinkan teknik lainnya. Mogok, apakah atau tidak diblokir, dapat mengejutkan target dan istirahat nya atau konsentrasinya. Sasaran mungkin menjadi tidak seimbang dalam upaya untuk menghindari pukulan itu, misalnya dengan masturbasi belakang kepala, yang dapat memungkinkan untuk melempar lebih mudah. ​​[28] Banyak ucapan-ucapan tentang atemi yang dikaitkan dengan Morihei Ueshiba, yang menganggap mereka merupakan elemen penting dari teknik. [31]

Senjata

Melucuti senjata penyerang menggunakan "mengambil pedang" (太刀 tachi-dori ? ) teknik.
Senjata pelatihan aikido tradisional termasuk staf pendek ( jo ), pedang kayu ( bokken ), dan pisau ( tanto ). [32] Saat ini, beberapa sekolah memasukkan senjata api-melucuti teknik. Kedua senjata taking dan senjata-retensi kadang-kadang diajarkan, untuk mengintegrasikan aspek bersenjata dan tidak bersenjata. Lainnya, seperti gaya Iwama dari Morihiro Saito , biasanya menghabiskan banyak waktu dengan bokken dan Jo, dipraktekkan di bawah nama aiki-ken , dan aiki-jo , masing-masing. Pendiri aikido dikembangkan banyak tangan kosong dari pedang tradisional dan gerakan tombak, namun praktek gerakan-gerakan ini tidak hanya untuk tujuan memberikan wawasan tentang asal teknik dan gerakan, tetapi terutama berfungsi untuk memperkuat konsep jarak, gerakan kaki , kehadiran dan keterhubungan dengan pasangan pelatihan seseorang (s). [33]

Beberapa penyerang dan randori

Teknik yang dilakukan terhadap dua penyerang.
Salah satu fitur dari aikido adalah pelatihan untuk mempertahankan terhadap penyerang ganda, sering disebut taninzudori, atau taninzugake. Freestyle ( randori , atau jiyūwaza) praktek dengan penyerang beberapa adalah bagian penting dari kurikulum yang paling dan diperlukan untuk jajaran tingkat yang lebih tinggi. [34] "Randori", harfiah "kekacauan", latihan kemampuan seseorang untuk secara intuitif melakukan teknik dalam tidak terstruktur lingkungan. [34] pilihan Strategis teknik, berdasarkan bagaimana mereka memposisikan relatif siswa untuk penyerang lain, adalah penting dalam pelatihan randori. Misalnya, teknik ura dapat digunakan untuk menetralisir penyerang saat ini sementara berbalik menghadap penyerang mendekati dari belakang. [2]
Dalam Shodokan Aikido , randori berbeda karena tidak dilakukan dengan beberapa orang dengan peran didefinisikan dari bek dan penyerang, tetapi antara dua orang, di mana kedua serangan peserta, membela, dan counter di akan. Dalam hal ini menyerupai judo randori. [16]

Cedera

Dalam menerapkan teknik selama pelatihan, itu adalah tanggung jawab Nage untuk mencegah cedera pada uke dengan menggunakan kecepatan dan kekuatan aplikasi yang sepadan dengan kemampuan pasangan mereka dalam ukemi. [20] Cedera (terutama yang pada sendi), ketika mereka memang terjadi dalam aikido, sering hasil dari Nage salah menilai kemampuan Uke menerima lemparan atau pin. [35] [36]
Sebuah studi dari cedera dalam seni bela diri menunjukkan bahwa sementara jenis cedera bervariasi dari satu seni ke yang lain, perbedaan tingkat keseluruhan dari cedera yang begitu terasa. Cedera jaringan lunak adalah salah satu jenis yang paling umum dari cedera yang ditemukan dalam aikido, dan beberapa kematian dari berulang "shihōnage" dalam gaya Jepang perpeloncoan konteks telah dilaporkan. [35] [36] [37]

pelatihan Mental

Pelatihan Aikido adalah mental serta fisik, menekankan kemampuan untuk rileks pikiran dan tubuh bahkan di bawah tekanan dari situasi yang berbahaya. [38] Hal ini diperlukan untuk memungkinkan praktisi untuk melakukan berani masuk-dan-paduan gerakan yang mendasari teknik aikido , dimana serangan terpenuhi dengan percaya diri dan kelangsungan. [39] Morihei Ueshiba pernah mengatakan bahwa satu "harus rela menerima 99% serangan lawan dan menatap wajah kematian" untuk mengeksekusi teknik tanpa ragu. [40] Sebagai seni bela diri yang bersangkutan tidak hanya dengan kemampuan bertarung tetapi dengan kemajuan kehidupan sehari-hari, aspek mental adalah kunci penting untuk praktisi aikido. [41]

Kritik

Kritik yang paling umum dari aikido adalah bahwa hal itu menderita dari kurangnya realisme dalam pelatihan. Serangan yang diprakarsai oleh Uke (dan yang Nage harus mempertahankan diri) telah dikritik sebagai "lemah", "ceroboh", dan "sedikit lebih dari karikatur serangan". [42] [43] serangan lemah dari uke menyebabkan AC respon dari Nage, dan mengakibatkan keterbelakangan dari kekuatan dan pendingin yang dibutuhkan untuk praktek yang aman dan efektif dari kedua pasangan. [42] Untuk mengatasi ini, beberapa gaya memungkinkan siswa menjadi kurang sesuai dari waktu ke waktu tetapi, sesuai dengan filosofi inti, ini adalah setelah memiliki kemahiran menunjukkan untuk dapat melindungi diri dan pasangannya pelatihan mereka. Shodokan Aikido membahas masalah ini dengan berlatih dalam format kompetitif. [16] adaptasi tersebut diperdebatkan antara gaya, dengan beberapa mempertahankan bahwa tidak ada kebutuhan untuk menyesuaikan mereka metode karena baik kritik adalah dibenarkan, atau bahwa mereka tidak pelatihan untuk pertahanan diri atau efektivitas tempur, tetapi alasan spiritual, kebugaran atau lainnya. [44]
Kritik lainnya adalah bahwa setelah akhir pengasingan Ueshiba di Iwama dari tahun 1942 sampai pertengahan 1950-an, ia semakin menekankan aspek spiritual dan filosofis Aikido. Akibatnya, pemogokan untuk poin penting dengan Nage, masuk (irimi) dan inisiasi teknik oleh nage, perbedaan antara Omote (sisi depan) dan ura (sisi belakang) teknik, dan praktek senjata, semua perlombaan atau dihilangkan dari praktek. Kurangnya pelatihan di daerah-daerah diperkirakan menyebabkan kerugian keseluruhan efektivitas oleh beberapa praktisi aikido. [45]
Sebaliknya, ada beberapa yang mengkritik praktisi aikido untuk tidak menempatkan pentingnya cukup pada praktek-praktek spiritual ditekankan oleh Ueshiba. Premis dari kritik ini adalah bahwa "O-Sensei Aikido bukanlah kelanjutan dan perluasan dari tua dan memiliki diskontinuitas yang berbeda dengan konsep bela diri dan filosofis masa lalu." [46] Artinya, bahwa aikido praktisi yang fokus pada akar aikido di tradisional jujutsu atau kenjutsu yang menyimpang dari apa Ueshiba diajarkan. Kritik tersebut mendorong praktisi untuk merangkul pernyataan bahwa "transendensi [Ueshiba] dengan realitas spiritual dan universal adalah dasar-dasar [sic] dari paradigma bahwa ia ditunjukkan." [46]

Ki

Ini adalah kanji untuk ki sampai 1946, ketika itu berubah untuk .
Studi tentang ki adalah komponen penting dari Aikido, dan studi yang menentang kategorisasi sebagai "fisik" atau "mental" pelatihan, karena hal ini mencakup keduanya. Asli kanji untuk ki adalah 气, dan merupakan representasi simbolis dari tutup mencakup sebuah pot penuh beras, yang "uap bergizi" yang terkandung dalam adalah ki. [47]
Karakter untuk ki digunakan dalam istilah Jepang sehari-hari, seperti "kesehatan" (元 genki ? ), atau "rasa malu" (内 uchiki ? ) Ki yang paling sering dipahami sebagai niat fisik dan mental bersatu, namun dalam bela diri tradisional. seni sering dibahas sebagai "energi kehidupan". Gozo Shioda 's Yoshinkan Aikido , yang dianggap salah satu "gaya keras," sebagian besar mengikuti ajaran Ueshiba sejak sebelum Perang Dunia II , dan menduga bahwa rahasia ki terletak pada waktu dan aplikasi kekuatan seluruh tubuh untuk satu titik. [30] Dalam beberapa tahun kemudian, aplikasi Ueshiba ki dalam aikido mengambil nuansa, lebih lembut lebih lembut. Ini adalah miliknya Takemusu Aiki dan banyak dari siswa di kemudian hari mengajarkan tentang ki dari perspektif ini. Koichi Tohei 's Ki Masyarakat hampir secara eksklusif berpusat di sekitar studi tentang empiris pengalaman (walaupun subyektif) dari ki dengan siswa peringkat secara terpisah dalam teknik aikido dan pengembangan ki . [48]

Seragam dan peringkat

Hakama dilipat setelah praktek untuk melestarikan lipatannya.
Praktisi Aikido (biasa disebut Aikidoka luar Jepang) umumnya berlangsung dengan promosi melalui serangkaian "nilai" ( Kyu ), diikuti dengan serangkaian "derajat" ( Dan ), sesuai dengan prosedur pengujian formal. Beberapa organisasi aikido menggunakan sabuk untuk membedakan nilai praktisi ', sering hanya putih dan ikat pinggang hitam untuk membedakan nilai lebih rendah dan lebih tinggi, meskipun beberapa warna sabuk berbagai penggunaan. Persyaratan pengujian bervariasi, sehingga peringkat tertentu dalam satu organisasi tidak sebanding atau dipertukarkan dengan pangkat lain. [2] Beberapa dojo tidak memungkinkan siswa untuk mengikuti tes untuk mendapatkan tingkatan Dan kecuali mereka adalah 16 atau lebih tua.
peringkat sabuk warna jenis
Kyu Ceinture blanche.png putih mudansha / yūkyūsha
Dan Ceinture noire.png hitam yūdansha
Seragam dipakai selama berlatih aikido ( aikidogi ) mirip dengan seragam pelatihan ( keikogi ) yang digunakan dalam kebanyakan seni bela diri lainnya modern; celana panjang sederhana dan jaket sampul, biasanya putih. Kedua tebal (" judo -style "), dan tipis (" karate puncak kapas-style ") digunakan. [2] Aikido khusus atasan yang tersedia dengan lengan pendek yang mencapai tepat di bawah siku.
Most aikido systems add a pair of wide pleated black or indigo trousers called a hakama . In many styles, its use is reserved for practitioners with ( dan ) ranks or for instructors, while others allow all practitioners or female practitioners to wear a hakama regardless of rank. [ 2 ]

X.Laido

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Iaido
居合 道 いあい どう
Iaidovyuka2.jpg
Fokus Persenjataan ( Katana )
Kekerasan Bentuk kompetisi saja.
Negara Asal Jepang Jepang
Pencipta Nakayama Hakudo (c.1873-1958) biasanya dikreditkan dengan penggunaan pertama dari istilah "iaido".
Parenthood Iaijutsu
Olimpiade olahraga Tidak
Iaido (居合 iaido ? ) adalah modern seni bela diri Jepang yang terkait dengan, gerakan halus terkendali menarik pedang dari perusahaan sarung , mencolok atau memotong lawan, mengeluarkan darah dari pisau, dan kemudian mengganti pedang di sarungnya. [ Kutipan diperlukan ] Sementara mahasiswa baru iaido [1] mungkin mulai belajar dengan pedang kayu ( bokken ) tergantung pada gaya pengajaran instruktur khusus, banyak dari mereka yang mempelajari iaido menggunakan pedang bermata tumpul ( iaitō ). Hanya sedikit, lebih berpengalaman, praktisi iaido menggunakan pedang bermata tajam ( Shinken ).
Praktisi iaido sering disebut sebagai iaidoka.
Karena iaido yang dipraktekkan dengan senjata, hampir seluruhnya dilakukan menggunakan formulir, atau Kata . Kata orang ada dalam beberapa beberapa sekolah dari iaido, ketika iaidoka biasanya akan menggunakan bokken untuk praktek Kata tersebut. Iaido tidak termasuk persaingan dalam bentuk Kata tetapi tidak menggunakan perdebatan apapun. Karena itu aspek non-pertempuran, dan penekanan pada iaido tepat, gerak terkontrol, cairan, kadang-kadang disebut sebagai "bergerak Zen . "[ rujukan? ]
Bentuk iaido ( Kata ) dilakukan solitarily terhadap satu atau lebih lawan imajiner. Beberapa sekolah iaido, bagaimanapun, termasuk Kata dilakukan berpasangan. Sebagian besar gaya dan sekolah tidak berlatih tameshigiri , memotong teknik.
Bagian yang sangat penting dari iaido, adalah nukitsuke atau kehidupan iaido. Ini adalah hasil imbang sangat cepat dari pedang, dicapai oleh sekaligus menarik pedang dari saya dan juga bergerak di belakang saya saya-Biki. [ rujukan? ]

Isi

Nama

Iaido berlatih mengenakan hakama
Rekanan praktek di iaido sangat berbahaya
Menghormati terbukti pedang (tōrei) sebelum dan sesudah latihan.
Para iaido kata sekitar diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai " cara dari kehadiran jiwa dan reaksi langsung . " Ini diciptakan pada tahun 1930-an, menggantikan nama sebelumnya dan lebih harfiah battōjutsu (抜刀术"seni menggambar pedang ").
Battōjutsu adalah istilah historis (abad ke-15 ca.) meliputi baik praktek menggambar pedang dan memotong ( tameshigiri ). [ rujukan? ] Istilah iaijutsu (居合术) dikenal sebelum periode Tokugawa (sebelum 1603), dan istilah iaido dikenal dari 1932. Iaido adalah karena kecenderungan umum (yang berasal dari Gendai budo ) untuk menggantikan akhiran-jutsu dengan-do dalam seni bela diri Jepang dalam rangka untuk menekankan komponen filosofis atau spiritual. [ rujukan? ]
Iaido adalah istilah yang biasa merujuk ke modern pengembangan diri berorientasi-bentuk misalnya diajarkan oleh Kendo Semua Federasi Jepang (AJKF), sedangkan Iaijutsu digunakan untuk beberapa kalangan yang lebih tua Koryu teknik agresif. Penekanan utama dalam iaido adalah pada keadaan psikologis yang hadir (居). Penekanan sekunder adalah pada gambar pedang dan menanggapi serangan tiba-tiba secepat mungkin (合).

Sejarah

Dalam buku bugei Ryuha Daijiten oleh Watatani Kiyoshi dan Yamada Tadashi, Hayashizaki Jinsuke (Minamoto no) Shigenobu dikreditkan dengan membangun pengaruh dan popularitas seni awal abad ke-16, yang saat ini dipraktekkan secara luas sebagai iaido. [2] Namun, sekitar satu abad sebelum kelahirannya, seni dinamis iaijutsu telah dikembangkan oleh Iizasa Ienao , pendiri Tenshin Shōden Katori Shinto-ryu . [ rujukan? ]
Para Tenshin Shōden Katori Shinto-ryu (天真正伝香取神道流) termasuk iaijutsu dalam kurikulum di abad ke-15. Sekolah-sekolah pertama yang didedikasikan khusus untuk gambar pedang muncul beberapa waktu selama abad ke-17 akhir 16 atau awal. Hayashizaki Jinsuke Minamoto no Shigenobu (林崎 甚助 源 の 重信) (1546-1621) umumnya dikreditkan dengan menjadi pencetus sekolah khusus pertama dari gambar pedang. Sedikit yang diketahui tentang hidupnya, yang menyebabkan beberapa sarjana untuk meragukan keberadaan sejarah sebagai orang yang nyata. Kedua sekolah terbesar gambar pedang yang dipraktekkan saat ini adalah Muso Shinden-ryu (梦想神伝流) dan Muso Jikiden Eishin-ryu (无双直传英信流). Kedua sekolah menelusuri garis keturunan mereka untuk Hayashizaki Jinsuke Shigenobu melalui Hasegawa Chikaranosuke Hidenobu.

Seitei Iaido

Seitei Iaido (制定) ("dasar Iaido") atau Zen Nippon Iaido Renmei Kendo adalah set standar iaido Kata diciptakan pada tahun 1968 oleh sebuah komite yang dibentuk oleh Federasi Kendo Seluruh Jepang (AJKF, Zen Nippon Kendo Renmei atau ZNKR). [3] Kedua belas Seitei iaido bentuk (seitei-gata) adalah standar untuk biaya kuliah, promosi dan penyebaran iaido dalam federasi kendo. Meskipun tidak semua dojo mengajar seitei iaido, AJKF menggunakan mereka sebagai standar untuk ujian mereka iaido dan shiai . Akibatnya, iaido seitei telah menjadi bentuk yang paling dikenal luas dari iaido di Jepang dan seluruh dunia. Menjadi bentuk yang sangat standar, Seitei Iaido dipraktekkan tidak hanya di Jepang, namun di seluruh dunia dalam cara yang sangat mirip.

Toho Iaido

The All Japan Iaido Federasi (ZNIR, Zen Nihon Iaido Renmei, didirikan 1948) memiliki seperangkat lima bentuk iaido, Toho Iaido . Ini pada dasarnya adalah setara ZNIR dari himpunan Iaido Seitei. Kelima tipe berasal dari lima sekolah yang berbeda iaido utama.

periode Klasik Iaido

Daftar Koryu iaido-sekolah

Muso Jikiden Eishin-Ryu dan Muso Shinden-ryu

Iaido di Republik Ceko
Meskipun ada berbagai Koryu gaya dipraktekkan di Jepang, dua yang paling populer Koryu gaya dipraktekkan di seluruh dunia adalah Muso Jikiden Eishin-ryu dan Muso Shinden-ryu . [ rujukan? ] Mereka mirip satu sama lain cukup kuat karena mereka bercabang dari satu gaya kira pada abad ke-18, pertama membentuk cabang-cabang Shimomura-ha dan Tanimura-ha.
Kedua cabang akan hidup berdampingan selama bertahun-tahun sampai Oe Masamichi Shikei , kepala sekolah ke-17, dibawa bersama Tanimura-ha, Hasegawa Eishin-ryu dan Omori-ryu untuk membentuk apa yang saat ini Muso Jikiden Eishin-ryu.
Para Shimomura-ha terakhir (diklaim) kepala sekolah, Nakayama Hakudo yang dianggap tanggal 16, menciptakan seni gambar pedang disebut Muso Shinden Battōjutsu yang sangat dipengaruhi oleh Shimomura-ha pelatihan, tetapi juga mengambil elemen dari lain-iaido seni dan kemudian akan menjadi Muso Shinden-ryu.
Meskipun teknik sekolah 'mirip satu sama lain, ada beberapa perbedaan. Dari luar perbedaan yang paling jelas dapat dilihat misalnya di Noto (selubung bagian belakang katana ke saya ). Dalam Shinden , awal Noto dilakukan pada bidang horizontal, kemudian digulirkan ke bidang vertikal pada akhir dari Noto. Dalam Muso Jikiden Eishin-ryu , yang dimulai Noto di pesawat hampir vertikal dan terus di pesawat bahwa sepanjang Noto.
Ada beberapa cabang Eishin-ryu dan Shinden-ryu yang dipraktekkan saat ini. Baris yang berbeda dan organisasi Iaido sering mengenali orang yang berbeda sebagai mereka Soke .

Mugai ryu

Seorang pria dengan jubah longgar dan celana perpecahan berlutut dengan satu kaki dan memegang pedang Jepang di atas kepalanya.
Niina Gyokudo, sebuah Soke dari Mugai ryu, menunjukkan teknik Inchuyo.
Mugai ryu pernah salah satu gaya yang lebih terkenal di Jepang pada zaman Edo dan dikembangkan dari pengaruh yang kuat dari Zen. [ rujukan? ] Hal ini ditandai dengan singkat, gerakan langsung. Karena dikembangkan pada 1697 oleh Tsuji Gettan Sukemochi [atau Sukeshige], sebuah Zen praktisi, ia memiliki hubungan yang mendalam dengan Zen Buddhisme. Gaya asli dibuat oleh Gettan adalah sekolah kenjutsu daripada iaido. Hari Mugai ryu iaido didirikan oleh Takahashi Hachisuke Mitsusuke dan adiknya Hidezu di zaman Edo pertengahan. Mereka mempelajari gaya disebut Jikyo-ryu di bawah kepala sekolah generasi kelima dan terakhir Yamamura Masashige. Ada garis keturunan yang berbeda beberapa Mugai ryu seluruh Jepang hari ini.

Suiō-ryu

Suiō-ryu adalah gaya tradisional yang mengkhususkan diri dalam gambar pedang, baik solo dan pasangan, tapi seni lainnya, seperti jōjutsu , naginatajutsu , Kenpo dan kusarigamajutsu dipraktekkan juga. Ini didirikan oleh Mima Yoichizaemon Kagenobu c. 1615.

Aliran lainnya

Gaya lain yang menggabungkan gambar pedang dalam kurikulum mereka, misalnya, Motobu Udundi dari Okinawa, Shindo Munen-ryu, Shinkage-ryu, Hoki-ryu , Tatsumi-ryu , Tamiya-ryu , Tenshin Shōden Katori Shinto-ryu , Takenouchi-ryu , Eishin-ryu dan banyak lagi.

Iaido / Batto di abad 20

Sebuah gaya seni pedang gambar adalah Toyama-ryu battōjutsu. Ini adalah gaya yang berasal dari akhir abad 19, dan diajarkan terutama untuk petugas dalam Perang Dunia II . [ rujukan? ] Hal ini berbeda dengan gaya zaman Edo terutama dalam bahwa semua teknik yang dilakukan dari posisi berdiri. [ rujukan? ] Toyama-ryu adalah pada gilirannya dasar Nakamura-ryu , [ rujukan? ] dibuat oleh Nakamura Taizaburo (1912-2003); menggabungkan Noto dan kamae dari yang tua Koryu , terutama Omori-ryu .

Lihat juga

Referensi

  1. ^ . Katz, Mandy (2009-04-16) "Pilih Senjata Anda: Seni Bela Diri Exotic" . The New York Diperoleh 2010-12-12.
  2. ^ Kiyoshi Watatani dan Tadashi Yamada; Kiyoshi Watatani dan Tadashi Yamada (1963-2003) bugei Ryuha Daijiten.. Tokyo, Jepang. Tokyo Koppi Shuppanbu ISBN 1-157-50999-1 .
  3. ^ All Japan Kendo Federation (2009). Zen Nippon Kendo Renmei Iaijutsu. Tokyo, Jepang: All Japan Kendo Federation. pp 50.

Bacaan lebih lanjut

  • "Seni Pedang Jepang: Sebuah Manual Eishin-Ryu Iaido". Publisher: Weatherhill; 1 edition (1 Juni 1994).
  • "Zen Nippon Kendo Renmei Iaijutsu", Versi Bahasa Inggris Manual, 3rd edition, yang diterbitkan Desember 2009, oleh All Japan Kendo Federation, Tokyo, Jepang.
  • "Ilmu pedang Jepang: Teknik dan praktek". Oleh Gordon Warner & Donn F. Draeger. Publisher: Weatherhill; 1982.
  • "Flashing Steel, 2nd Edition: Menguasai Eishin-Ryu-Ilmu pedang". Dengan Masayuki Shimabukuro & Leonard J. Pellman. Penerbit: Buku Ular Biru; 2008
  • Craig, Darrell Max (1991) Iaijutsu:. The Art Of Menggambar Pedang. Charles E. Tuttle Company. ISBN 0-8048-7023-3
  • De Lange, William, Iaido:. Sejarah, Pengajaran & Practice Of Ilmu pedang Jepang, Weatherhill, 2002 ISBN 0-8348-0500-6


X.Judo



 
 

 
 
 
 

 
 


 
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar